Indopolitika.com  Calon presiden Joko Widodo menyebutkan enam hasil hitung cepat atau quick count yang menunjukkan bahwa ia dan Jusuf Kalla unggul dalam Pemilu Presiden 2014. Meski demikian, ia menekankan, pihaknya tetap menunggu hasil perhitungan resmi Komisi Pemilihan Umum dan meminta agar masyarakat mengawal proses perhitungan agar berjalan bersih dan jujur.

“Yang pertama ingin kami sampaikan bahwa hasil quick count darilembaga yang kredibel, mereka terbiasa dengan hasil-hasil yang akurat dan sudah diumumkan,” kata Jokowi di hadapan pendukungnya, di Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat, Rabu (9/7/2014).

Keenam lembaga yang hasil hitung cepatnya dibacakan Jokowi adalah Center for Strategic and International Studies (CSIS) (Jokowi-JK 52 persen, Prabowo-Hatta 48 persen), Litbang Kompas (Jokowi-JK 52,3 persen, Prabowo-Hatta 47,6 persen), Saiful Mujani Research & Consulting (Jokowi-JK 52,8 persen, Prabowo-Hatta 47,2 persen), Indikator Politik (Jokowi-JK 52,6 persen, Prabowo-Hatta 47,3 persen), RRI (Jokowi-JK 52,5 persen, Prabowo-Hatta 47,5 persen), dan Lingkaran Survei Indonesia (Jokowi-JK 53,3 persen, Prabowo-Hatta 46,7 persen).

Menurut Jokowi, enam lembaga survei yang disebutkannya selama ini sudah terbiasa melakukan survei dan menunjukkan hasil yang akurat serta bisa diterima semua pihak. (kps/ind)