Wakil Ketua Umum PAN Dradjat H Wibowo menegaskan partainya tetap solid menjelang pelaksanaan Kongres 2015 sehingga tidak akan ada perpecahan seperti yang terjadi di Partai Golkar dan PPP.

“Insya Allah tidak akan terjadi perpecahan, soliditas PAN sangat kuat. Hubungan antarkader terjalin bukan sekedar kepentingan politik,” kata Dradjat dikutip dari Antara di Jakarta, Jumat, (19/12).

Dia mengatakan cara PAN menjaga soliditas internalnya dilakukan melalui komunikasi yang terus menerus, baik secara vertikal maupun horizontal.

Selain itu, Dradjat menilai perbedaan pandangan dan posisi politik tentu ada di internal PAN, namun partainya memiliki mekanisme secara formal maupun informal untuk menyelesaikannya.

“Perbedaan pandangan dan posisi politik tentu ada namun PAN memiliki mekanisme baik formal maupun informal untuk menyelesaikannya,” ujarnya.

Dia mengatakan hubungan personal antara sesama pimpinan PAN sangat akrab dan kekeluargaan. Hubungan itu menurut dia bukan semata-mata karena kepentingan politik dan juga internal PAN terbiasa menyelesaikan perbedaan pendapat dan posisi politik secara bersama-sama sebagai satu keluarga.

“Kita juga sudah terbiasa menyelesaikan perbedaan pendapat dan posisi politik secara bersama-sama sebagai keluarga,” ujarnya.

Dradjat menegaskan satu hal penting, tokoh-tokoh kunci PAN tidak ada satu pun yang rela partainya diacak-acak pihak eksternal. Selain itu dia mengatakan, apabila ada pihak eksternal yang main-main terhadap PAN, maka tokoh partai akan melawan bersama para kader.

“Jika ada pihak eksternal yang main-main, akan dilawan bersama tokoh-tokoh PAN. Jadi insya Allah tidak ada perpecahan,” katanya.

Selain itu Dradjat mengatakan pelaksanaan Kongres PAN 2015 akan dilaksanakan pada bulan Maret 2015.

Sebelumnya Ketua DPP PAN Tjatur Sapto Edy mengungkapkan ada tiga kandidat calon ketua umum PAN periode 2015-2020 yang akan bertarung di Kongres 2015.

“Kongres PAN sekitar bulan Maret atau April, yang muncul ada Zulkifli (Hasan), Hatta (Rajasa), dan Dradjad (Wibowo),” kata Tjatur di Gedung Nusantara I, Jakarta, Selasa (16/12).

Tjatur mengatakan belum tahu calon terkuat yang akan bertarung dalam kontestasi tersebut. Namun dia menilai aspirasi di akar rumput partai masih menginginkan Hatta jadi ketua umum karena perolehan suara PAN di Pemilu 2014 naik.

“Belum tahu (calon kuat), tapi ada beberapa teman yang katakan bersama Hatta, PAN suaranya naik,” ujarnya.

Dia mengatakan suara daerah masih belum terlihat secara pasti siapa yang diinginkan untuk maju. Namun menurut Tjatur, Ketua Majelis Pertimbangan PAN Amien Rais sebagai pendiri partai, tegas membuka ruang demokrasi dalam pemilihan ketua umum nanti. (ant)