Indopolitika.com  Bendahara umum PP Muhammadiyah, Anwar Abbas menyatakan, karikatur yang dimuat Jakarta Post pada edisi Kamis (3/7), sangat tendensius dan sinis terhadap Islam.

“Media Jakarta Post, telah bermain-main dengan isu SARA dan pelecehan terhadap agama,” tutur Anwar , Senin (3/7) sore.

Anwar mengaku tidak habis pikir, koran berbahasa Inggris tersebut telah berbuat lalai, yang berdampak dapat menimbulkan ‘clash’ dan ‘konflik horizontal’. “Tidak terbayang oleh saya mereka tidak akan tahu pemberitaan-pemberitaan semacam ini dapat memantik kemarahan umat,” jelas Anwar.

Jika saja hal itu sampai terjadi, kata dia, apakah Jakarta Post mau dan sanggup untuk bertanggung jawab. “Media Jakarta Post telah melanggar kode etik jurnalistik,” katanya.

Walaupun mereka sudah meminta maaf, Dewan Pers harus tetap menegur dan memperingatkan dengan keras redaksi Jakarta Post agar peristiwa serupa jangan sampai terulang lagi.

Karikatur koran ‘The Jakarta Post’ edisi Kamis (3/6), yang dimuat di halaman 7, harian berbahasa Inggris, memuat karikatur dengan gambar simbol Islam dalam ukuran yang cukup besar di rubrik Opini.

Itu setelah karikatur tersebut menggambarkan bendera berlafaz ‘laa ilaha illallah’ dengan logo tengkorak yang terpasang di bendera.

Tidak sekadar itu, lafaz tahlil tersebut dipadukan dengan bendera tengkorak khas bajak laut. Kemudian, tepat di tengah tengkorak, tertera tulisan ‘Allah, Rasul, Muhammad’.

Gambar tersebut memuat karikatur dalam beberapa adegan. Adegan menampilkan lima orang dalam posisi berlutut dengan mata tertutup kain di tanah dan tangannya terikat di belakang dalam posisi ditodong senjata. (rep/ind)