Indopolitika.com –  Kampanye hitam menjelang Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 9 Juli 2014, kembali menghebohkan jagat dunia maya.

Termutakhir, black campaign tersebut ditujukan kepada Calon Presiden RI Joko Widodo atau yang tenar disapa Jokowi.

Entah siapa yang memulai, satu unggahan berisi foto wajah musikus legendaris Iwan Fals dan tulisan yang mengkritik Jokowi tersebar luas.

Dalam unggahan tersebut, Iwan Fals seakan  melontarkan kritik dan penegasan tak mau mendukung Jokowi sebagai capres.

“Maaf saya tidak tertarik berpolitik. saya sedih melihat Jakarta yang semakin sembraut. Anda salah alamat. Walau pun kurus, tapi anda sangat rakus. Maaf Jokowi, saya tidak dapat mendukung anda,” begitu kutipan tersebut.

Seorang fans Iwan Fals melalui akun Twitter @riyantofajar, lantas ikut mengunggah dan memberitahukan kepada sang idola tentang foto dan kutipan tersebut.

“Bang ini beneran????” kicau @riyantofajar, Selasa (27/5/2014).

Pada hari yang sama, Iwan Fals melalui akun Twitter @iwanfals membantah pernah mengeluarkan pernyataan seperti itu.

“ini NGAWUR,” tulis @iwanfals.

Musikus yang tenar melalui lirik lagu berisi kritik sosial sejak era Orde Baru tersebut, lantas berkicau tentang harapan agar dua kubu capres dan cawapres bisa bersikap sportif.

“Hanya bisa berharap, sportifitas & politik yg beretika dijunjung tinggi dlm pilpres ini, klise memang tp mau bgmn lagi?” tandasnya. (yh/ind)