Anggota DPR Ini Menduga Ada Praktik Pencurian dalam Kasus Jiwasraya

  • Whatsapp
Anggota Komisi VI DPR, Daeng Muhammad

INDOPOLITIKA.COM – Anggota Komisi VI DPR Daeng Muhammad melihat adanya praktik pencurian yang bersifat korporasi dalam kasus PT. Asuransi Jiwasraya yang menyebabkan terjadinya permasalahan gagal bayar polis nasabah Jiwasraya.

“Prinsip dasarnya saya ingin Komisi VI bersepakat nanti akan memperdalam ini sebagai rekomendasi, bukan hanya penyelesaian penyelamatan terhadap uang nasabah, tapi juga bagaimana rekomendasi terhadap pelaku-pelaku pencurian di Jiwasraya. Supaya ada penjeraan,” kata Daeng di Jakarta, Selasa (17/12/2019).

Berita Lainnya

Politisi Partai Amanat Nasional (PAN) menyebut, Jiwasraya mengeluarkan produk-produk bermasalah yang dijual melalui sembilan bank swasta dan dua bank BUMN dengan pengembalian yang tidak sebanding. Hal ini dinilai merupakan hal yang di luar kebiasaan perusahaan asuransi.

“Jadi ada produk yang dijual yang di luar kebiasaan asuransi, dan saya pikir ini keputusan yang dilakukan oleh perusahaan tidak secara tiba-tiba,” ujarnya.

Legislator dapil Jawa Barat VII ini menilai setiap menentukan ide sebuah produk, tentu akan ada pertimbangan dan rapat direksi serta komisaris terkait produk tersebut.

Namun, di sisi lain ia menyebut, sebuah produk yang akan dikeluarkan pastilah menimbang manfaat dan untung ruginya. Sehingga apa yang terlihat selama ini menjadi berbeda bagi Jiwasraya.

“Tapi kalau produk ini dibahas dan dipertimbangkan lewat rapat oleh para direksi Jiwasraya dan komisaris pada waktu itu, saya jujur saja bertanya besar. Ada apa sebetulnya produk yang bermasalah dijual untuk narik duit nasabah. Ini yang perlu didalami sebetulnya. Jadi saya minta ini dirunut dulu, jelaskan apa yang terjadi baru kita bahas secara mendalam,” tutupnya. [rif]

Berita Terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *