Partai Persatuan Pembangunan

Ahmad Yani Sebut Muktamar PPP VIII Jakarta Tidak fair dan Tidak Demokratis

Muktamar VIII Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang diselenggarakan di Jakarta akhirnya menetapkan Djan Faridz sebagai ketua umum terpilih periode 2014-2019. Djan Faridz terpilih secara aklamasi dalam sidang yang dipimpin politisi PPP Habil Marati.

“Menetapkan Bapak Djan Faridz sebagai Ketua Umum DPP PPP Periode 2014-2019 secara aklamasi, ” kata Habil di Hotel Sahid, Jakarta, Jumat (1/11) pukul 23.59 WIB.

Pemilihan ketua umum berlangsung singkat dan terkesan dipaksakan. Sidang pemilihan ketua umum yang dipimpin Habil Marati itu tiba-tiba langsung menetapkan Djan Faridz sebagai ketua umum secara aklamasi. Muktamirin sama sekali tidak diberi kesempatan untuk berbicara.

Tanpa mendengar pendapat dari muktamirin, pemimpin sidang mengesahkan Djan Faridz sebagai ketua umum terpilih dan langsung mengetuk palu sidang. Pertimbangan yang diambil hanya dari pandangan umum dewan perwakilan wilayah (DPW) yang diwakili sembilan orang mewakili regional saat menanggapai laporan pertanggungjawaban Suryadharma Ali (SDA).

Ahmad Yani yang sebelumnya menyatakan kesiapannya untuk maju menjadi calon ketua umum hanya geleng-geleng kepala. Duduk di barisan pertama, Ahmad Yani segera bergegas keluar ruangan dengan raut muka kecewa sesaat setelah palu sidang diketuk. “Ini tidak fair, tidak demokratis,” ujarnya sambil berlalu. (rep/ind)

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close