Anies Bungkam Dicap Bohongi Publik oleh Bos DPRD

  • Whatsapp
Anies dan Tim Formula E

INDOPOLITIKA.COM – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bungkam dituding memanipulasi surat ke Menteri Sekretaris Negara, Pratikno terkiat  penyelenggaraan Formula E di kawasan Monas oleh Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi.

Anies hanya Kepala Dinas Kebudayaan DKI Jakarta Iwan Henry Wardhana yang akan menjelaskan soal surat tersebut.

Baca juga:

“Nanti Pak Kadis Kebudayaan yang jelaskan,” ujar Anies di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jumat (14/2/2020).

Dalam suratnya, Anies menyatakan telah mendapatkan rekomendasi dari Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) DKI Jakarta terkait penyelenggaraan Formula E 2020 di Monas.

Namun, ternyata Ketua TACB DKI Jakarta Mundardjito mengaku bahwa TACB tidak pernah mengeluarkan rekomendasi soal penyelenggaraan Formula E 2020 di kawasan Monas.

Rupanya ada kekeliruan dalam surat tersebut. Harusnya, yang memberikan rekomendasi adalah Tim Sidang Pemugaran (TSP) DKI Jakarta.

Saat kembali ditanya apakah surat tersebut akan direvisi, Anies tak mau menjawab. Dia memilih untuk mengakhiri sesi wawancara dengan wartawan. “Sudah, sudah, sudah, cukup,” kata Anies sambil berjalan.

Gubernur Anies sebelumnya mengklaim telah mendapatkan surat rekomendasi dari TACB DKI Jakarta terkait penyelenggaraan Formula E 2020 di Monas.

Anies menyebutkan rekomendasi tersebut dalam surat nomor 61/-1.857.23 yang dia kirimkan kepada Mensesneg yang juga Ketua Komisi Pengarah Pembangunan Kawasan Medan Merdeka Pratikno, Selasa (11/2/2020).

Namun, Ketua TACB DKI Jakarta Mundardjito mengatakan, TACB tidak pernah mengeluarkan rekomendasi soal penyelenggaraan Formula E 2020 di kawasan Monas.

Belakangan, Kepala Dinas Kebudayaan DKI Jakarta Iwan Henry Wardhana mengatakan, surat rekomendasi itu dikeluarkan dinasnya berdasarkan saran dan catatan TSP DKI Jakarta.

Ketua TSP DKI Jakarta Bambang Eryudhawan mengakui timnya memberikan saran mengenai penggunaan Monas sebagai lokasi balap Formula E asal dijaga dan dipulihkan kembali serta tak merusak cagar budayanya.

Karena hal tersebut, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi menyatakan Anies telah melakukan pembohongan publik.[ab]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *