APD Terpantau Langka di Pasaran, Begini Respon Bareskrim

  • Whatsapp
Brigadir Jenderal Daniel Tahi Monang Silitonga

INDOPOLITIKA.COM – Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri memastikan, hingga saat ini tidak ada oknum masyarakat yang menimbun alat pelindung diri (ADP) untuk tenaga medis pasien virus corona (Covid-19).

Direktur Tipideksus Bareskrim Polri, Brigadir Jenderal Daniel Tahi Monang Silitonga menjelaskan adanya kelangkaan ADP untuk tenaga medis pasien corona atau Covid-19 disebabkan oleh kebutuhan dalam negeri yang sangat besar.

Bacaan Lainnya

Jenderal Bintang satu itu mengatakan bahwa, polisi sudah melakukan pengecekan baik di tingkat distributor maupun produsen langsung. “Sampai saat ini tidak ada penimbunan ADP ya. Produsen dan distributor APD sudah mengalami kesulitan mencukupi kebutuhan,” tuturnya, Senin (23/3/2020).

Kendati demikian, kata Daniel, pihaknya juga sudah menginstruksikan produsen APD agar membuat APD secara besar-besaran, sehingga kebutuhan tenaga medis untuk pasien virus corona tercukupi. “Beberapa pabrik sudah kami minta memproduksi besar-besaran,” katanya.

Seperti diketahui, sejumlah fasilitas kesehatan (faskes) di Indonesia mengeluhkan keterbatasan APD belakangan ini. Sehingga, telah mengganggu pelayanan terhadap pasien. Tidak hanya itu, Kelangkaan juga sudah membuat keselamatan tenaga medis terancam. Setidaknya hingga Minggu (22/3/2020) sudah ada enam dokter yang menangani pasien virus corona atau Covid-19 meninggal dunia.[asa]

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *