BEM SI Akan Kepung Istana Desak Jokowi Terbitkan Perppu, 8.000 Aparat TNI-Polri Disiagakan

  • Whatsapp
Aparat kepolisian saat mengamankan aksi demo beberapa hari lalu. Foto: Achmad Ibrahim via AP

INDOPOLITIKA.COM – Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) wilayah Jabodetabek-Banten berencana kembali melakukan aksi demonstrasi menolak omnibus law Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker), di depan Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Jumat (16/10/2020) siang ini.

Koordinator Wilayah BEM se-Jabodetabek-Banten Aliansi BEM SI, Bagas Maropindra menyatakan tuntutan aksi mereka pada kesempatan ini masih sama dengan aksi sebelumnya, yakni mendesak Presiden Joko Widodo untuk menerbitkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) guna membatalkan UU Cipta Kerja.

Bacaan Lainnya

Selain tuntutan itu, mereka juga akan menyuarakan kecaman terhadap tindakan represif aparat. “Mengecam berbagai tindakan represif Aparatur negara terhadap seluruh massa aksi,” kata Bagas melalui keterangan tertulis seperti dilansir CNNIndonesia.com, Jumat (16/10/2020).

Lebih lanjut, ia mengatakan aksi kali ini merupakan aksi damai. Tidak akan ada tindakan anarkis. Hal itu sebagai perwujudan gerakan intelektual dan moral mahasiswa.

“Mengajak mahasiswa seluruh Indonesia bersatu untuk terus menyampaikan penolakan atas UU Cipta Kerja hingga UU Cipta Kerja dicabut dan dibatalkan,” ujar dia.

Sementara itu, mengantisipasi demo tersebut, sebanyak 8.000 personel gabungan TNI-Polri dikerahkan. “(Pengamanan demo) sekitar 8.000 lebih personel gabungan TNI, Polri dan Pemda,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan.

Selain itu, Yusri menyampaikan masih ada ribuan personel cadangan yang disiagakan untuk mengamankan demo mahasiswa hari ini. “Cadangan 10.000 personel yang standby,” ucap Yusri, sembari mengatakan yang cadangan standby di Polda sama Monas. [ind]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *