Cak Imin Tak Akan Tempatkan PKB Jadi Oposisi Pemerintah, Ini Alasannya

Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar/Net

INDOPOLITIKA.COM – Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar atau Cak Imin menyebut dirinya tak mau menjadi oposisi pemerintah. Sebab, menurutnya, tidak mudah untuk menjadi oposisi.

“Memang terus terang, saya juga enggak akan memilih jadi oposisi, agak gawat hari-hari ini,” kata Cak Imin dalam acara peluncuran Kanal Pemilu Terpercaya CNN Indonesia di Menara Bank Mega, Jakarta Selatan, Senin (1/8) malam.

Mulanya, Cak Imin menyebut fenomena polarisasi yang terjadi di tengah masyarakat bukan dampak pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

Ia menilai fenomena itu adalah eskpresi dari para oposisi yang tidak memiliki tempat di dalam pemerintahan.

“Awalnya saya memandang (polarisasi) itu residu, tapi hari ini saya renung-renungkan ternyata bukan residu pemilu. Itu oposisi yang tidak punya tempat. Hanya itu,” ujarnya

Cak Imin pun melihat oposisi yang dianggap tidak memiliki tempat ini memiliki kecenderungan kritik yang keras di mana-mana.

Wakil Ketua DPR ini juga mengungkapkan ketegangan pasca Pilpres 2019 sebenarnya sudah berlalu ketika Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno memutuskan bergabung dengan pemerintahan Presiden Joko Widodo.

“Karena itu tinggal persepsi kita, persepsi kita melihat residu itu,” ucapnya.

Ia pun memandang saat ini tak perlu lagi melihat perbedaan pendapat sebagai polarisasi atau residu dari Pilpres 2019. Namun, hal itu sebagai bagian dari kritik yang sehat terhadap pemerintah.

“Kita buka wawasan politik kita bahwa oposisi dan kritik itu penting. Untuk apa? Agar kita waspada dan penuh kemampuan untuk mengatasi keadaan menjadi lebih baik lagi di masyarakat,” tegasnya.

Bagikan:

Ikuti berita menarik Indopolitika.com di Google News


Berita Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.