Enam Tewas dan 10 Orang Hilang Akibat Banjir Melanda Pantai Laut Hitam Turki

  • Whatsapp
Warga memeriksa kerusakan setelah banjir yang disebabkan oleh hujan lebat di kota pegunungan Dereli di provinsi Giresun, di sepanjang garis pantai Laut Hitam Turki, Minggu, 23 Agustus 2020. (Foto AP)
Warga memeriksa kerusakan setelah banjir yang disebabkan oleh hujan lebat di kota pegunungan Dereli di provinsi Giresun, di sepanjang garis pantai Laut Hitam Turki, Minggu, 23 Agustus 2020. (Foto AP)

INDOPOLITIKA.COM – Banjir besar yang disebabkan hujan lebat menewaskan enam orang di sepanjang pantai Laut Hitam Turki. Selain itu, juga menyebabkan 10 orang lainnya hilang, termasuk beberapa petugas penyelamat.

Rekaman televisi menunjukkan kendaraan dan puing-puing tersapu banjir di jalan utama kota pegunungan Dereli, yang terletak 12 mil (20 kilometer) ke pedalaman dari Laut Hitam di provinsi Giresun. Jembatan, jalan, dan bangunan tersapu seperti dikatakan Menteri Pertanian dan Kehutanan Bekir Pakdemirli.

Berita Lainnya

“Ini pertama kalinya saya melihat bencana alam seperti itu,” kata Pakdemirli dari Dereli, seperti dilansir dari AP, Senin (24/8/2020).

Menteri Dalam Negeri Suleyman Soylu, yang melakukan perjalanan ke Giresun untuk mengawasi upaya penyelamatan, mengatakan 153 orang telah diselamatkan dari banjir. Dia mengatakan 98 desa di wilayah itu terputus dan 38 di antaranya tanpa listrik. Sekitar 20 orang terdampar di aula pernikahan di Dereli.

Dua di antara korban tewas adalah petugas polisi yang kendaraannya tersapu banjir. Tiga rekan mereka dan operator penggali mekanis termasuk di antara yang hilang. Kendaraan mereka jatuh ke jurang saat jalan utama ambruk saat mereka menuju lokasi bencana.

Di seluruh provinsi, 17 bangunan hancur dan lebih dari 360 rusak, kata para pejabat. Hujan deras di sepanjang pantai Laut Hitam Turki pada Sabtu malam juga menyebabkan gedung-gedung apartemen dievakuasi setelah tanah longsor di provinsi Rize, 110 mil (180 kilometer) timur Giresun.

Pada waktu-waktu seperti ini, populasi wilayah Laut Hitam membengkak oleh pekerja musiman yang melakukan perjalanan untuk memanen teh dan hazelnut dan tinggal di kamp-kamp yang rapuh.

Ahli meteorologi memperkirakan badai yang lebih besar akan datang untuk Giresun dan provinsi tetangga Trabzon, Rize dan Artvin.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, berbicara di sebuah acara di Istanbul, berjanji untuk membantu mereka yang terkena dampak banjir. “Sebagai sebuah negara, kami akan segera mengatasi kehancuran dan kehancuran di sini dengan kehendak Tuhan,” kata Erdogan. [sam]

 

Berita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *