Fadli Zon Prihatin Dengan Ancaman Kriminalisasi Rocky Gerung

  • Whatsapp
Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon

INDOPOLITIKA.COM – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, mengaku prihatin ancaman kriminalisasi yang menimpa pengamat politik Rocky Gerung (RG), hanya gara-gara kritik kepada presiden yang disampaikan saat dialog di salah satu stasiun televisi swasta nasional.

“Ancaman itu menunjukkan rendahnya mutu peradaban politik kita. Kritik terhadap presiden adalah sesuatu yang biasa dan harus diterima di tengah iklim demokrasi,” kata Fadli di akun Twitter pribadinya, @fadlizon, Minggu (8/12/2019).

Berita Lainnya

Begitu juga dengan adu argumentasi, kata Fadli, adalah sesuatu yang biasa dalam forum diskusi. “Buruk sekali jika setiap perbedaan pendapat di forum diskusi harus dihakimi oleh polisi dan pengadilan,” katanya.

Anggota Komisi I DPR itu menambahkan, pernyataan Rocky di dalam forum yang dia juga hadir sebagai salah satu narasumber adalah berisi kritik, bukan penghinaan. “Ketika dia menyatakan ‘Presiden tidak paham Pancasila’, semua orang yang punya kemampuan literasi pastinya paham jika dia sedang beretorika,” cuit Fadli.

Ia menjelaskan, retorika adalah bunga bahasa, seni berbicara. Karena itu, ujar Fadli, sia-sia menghubungkan retorika dengan kamus bahasa. “Apalagi dengan Kitab Undang-Undang Pidana sebagaimana yang hendak dilakukan oleh beberapa orang berpikiran cekak,” sindirnya.

Mantan wakil ketua DPR itu menyatakan retorika sebenarnya ada untuk meredam konflik. Dia menegaskan ruang publik politik memang sangat membutuhkan retorika. “Bisa dibayangkan bagaimana seandainya semua orang harus berbicara terus terang untuk membela kepentingan dan pikirannya di ruang publik? Mungkin ruang publik kita isinya hanya makian dan sumpah serapah saja,” jelasnya.[ab]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *