Fukushima Jepang Kembali Diguncang Gempa 7,3 Magnitudo, Nuklir Diklaim Aman

  • Whatsapp
Gempa magnitudo 7,3 guncang Fukushima Jepang (AP/Jun Hirata)

INDOPOLITIKA.COM – Gempa berkekuatan 7,3 magnitudo yang mengguncang Jepang pada Sabtu 13 Februari jelang tengah malam di kawasan Fukushima. Pusat gempa berada di titik yang berdekatan dengan tsunami 2011 yang merobohkan tiga reaktor nuklir.

Badan meteorologi Jepang mengumumkan, gempa bumi melanda pukul 23.08 malam waktu setempat pada kedalaman 60 kilometer di lepas pantai Fukushima.

Berita Lainnya

Pusat gempat berada dekat episentrum 2011 yang memicu tsunami dahsyat dan menewaskan lebih dari 18.000 orang.

Badan tersebut awalnya melaporkan kekuatan gempa 7,1 magnitudo, tetapi kemudian merevisinya ke atas. Dikatakan bahwa gempa kali ini adalah lanjutan dari gempa 2011.

Kedalaman gempa sekitar 36 mil. Setidaknya 48 cedera dilaporkan di Prefektur Fukushima dan Miyagi, menurut penyiar NHK. Peringatan tsunami tidak dikeluarkan untuk gempa hari Sabtu.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga meyakinkan publik, bahwa setelah gempa hari Sabtu ‘tidak ada kelainan’ pada pembangkit nuklir di wilayah tersebut.

Melansir CNN, berbicara kepada wartawan dari kantornya pada Minggu pagi, Suga mengatakan meski kerusakan masih dalam penilaian, tidak ada korban jiwa yang dilaporkan. Namun, dia meminta warga di daerah yang terkena dampak untuk tetap tinggal di dalam rumah dan bersiap menghadapi gempa susulan.

Gempa tersebut memicu tanah longsor yang tumpah ke Jalan Tol Joban, jalan raya utama yang membentang di sepanjang pantai timur Jepang. Tanggul di sepanjang jalan runtuh, menutupi jalan dan mengubur pagar pembatas dalam lumpur. Selain itu, bagian lain dari jalan tol terangkat sekitar 32 kaki (10 meter), kata polisi di Prefektur Miyagi.

Sekitar 830.000 rumah tangga di wilayah Kanto, yang mencakup Tokyo yang lebih besar, dan sekitar 90.000 rumah tangga di wilayah Tohoku sempat tanpa listrik setelah gempa Hari Sabtu. Namun, listrik secara bertahap mulai pulih kembali.

Untuk diketahui, gempa bumi 11 Maret 2011 menyebabkan bencana nuklir terburuk di negara itu, ketika tiga reaktor di pembangkit nuklir Fukushima Daiichi meleleh, melepaskan bahan radioaktif ke udara dan memaksa lebih dari 100.000 orang dievakuasi.

Lebih dari 20.000 orang meninggal atau hilang dalam gempa dan tsunami tersebut, sementara ratusan ribu lainnya kehilangan rumah. [rif]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *