Gempa Sulbar, BNPB Catat 42 Orang Meninggal, 800 Luka-luka, 15 Ribu Mengungsi

  • Whatsapp
Kerusakan berat di Mamuju terjadi akibat gempa yang mengguncang wilayah Sulawesi Barat, 15 januari 2021. (AP/Rudy Akdyaksyah)

INDOPOLITIKA.COM – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, hingga Sabtu (16/1/2021) jumlah korban akibat gempa bumi 6,2 SR yang mengguncang Mamuju dan Majene, di Sulawesi Barat (Sulbar) ada 42 orang meninggal dunia, sekitar 800 orang mengalami luka berat dan ringan, sementara sekitar 15 ribu warga terpaksa mengungsi.

Kepala Pusat Data dan Informasi BNPB Raditya Jati menyampaikan, di Kabupaten Mamuju, catatan meninggal dunia sebanyak 34 orang. Di Kabupaten Majene, meninggal dunia ada delapan nama. Sedangkan 189 warga di Mamuju, mengalami luka kategori berat. Sekitar 637 warga di Majene, dalam perawatan luka-luka ringan.

Berita Lainnya

“Untuk pengungsian, sekarang ada di 10 titik. Dan pasien sementara ini dirawat, dan dievakuasi di RS Lapangan,” kata Jati dalam rilis BNPB yang diterima wartawan di Jakarta, Sabtu (16/1/2021).

Sampai saat ini, proses evakuasi, dan pendataan korban, serta pengungsian masih terus dilakukan. Tim evakuasi gabungan, terdiri dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Majene, dan Mamuju, dibantu oleh tim BPBD Polewali Mandar.

“Mereka melakukan pendataan, dan mendirikan tempat pengungsian, dan evakuasi,” kata Jati.

Tim gabungan itu, pun melibatkan regu dari TNI-Polri, juga Basarnas, serta relawan-relawan dalam evakuasi, dan penyaluran logistik. “Upaya pencarian korban terdampak gempa, masih terus dilakukan,” kata Jati.

Laporan BNPB juga mengatakan, di Majene, gempa susulan masih terjadi. Pada Sabtu (16/1), sekitar pukul 06.32 WIB, gempa susulan berskala 5,0 kembali mengguncang. Titik gempa baru, dikatakan berada di darat 20 kilo meter (Km) Timur Laut Majene, dengan kedalaman 10 Km. “Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan, gempa susulan masih akan terjadi,” begitu rilis BNPB.

BNPB mengimbau, masyarakat di Sulbar untuk selalu waspada terhadap potensi gempa-gempa susulan tersebut. Kewaspadaan tinggi terutama dikatakan untuk masyarakat yang berada di kawasan pesisir. [rif]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *