Gerindra: Pancasila Sudah Final, Kita Harus Jaga Warisan Itu

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Pancasila sebagai dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sebagaimana tertuang dalam pembukaan Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 telah final dan tidak bisa digantikan oleh apapun.

Hal tersebut disampaikan Sekretaris Jenderal Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Ahmad Muzani dalam keterangan tertulisnya, Kamis (18/6/2020).

Berita Lainnya

Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Republik Indonesia itu menegaskan, Pancasila tidak dapat diubah, sebab Indonesia terlahir karena Pancasila.

“Dan Pancasila menjadi eksis karena kita semua, karena itu sebagai rakyat Indonesia yang berbhineka, kebhinekaan tidak boleh menyebabkan kita bercerai berai,” tegas Ahmad Muzani.

Dipaparkannya, Hari Kemerdekaan Republik Indonesia yang jatuh pada tanggal 17 Agustus 1945 merupakan momen persatuan bangsa.

Ketika itu, para pendiri bangsa meyakini perbedaan akan melahirkan kekuatan, sehingga dirumuskanlah Pancasila pada tanggal 18 Agustus 1945.

“Itu sebabnya Partai Gerindra merasa rumusan Pancasila pada tanggal 18 Agustus 1945 adalah rumusan yang final, rumusan yang merupakan kesepakatan seluruh pendiri bangsa, rumusan yang merupakan kesepakatan dari berbagai macam latar belakang para pemimpin kita,” tegas Ahmad Muzani.

“Kita sekarang mewarisi itu dan harus menjaga rumusan itu sebagai sebuah kekuatan bangsa kita,” ungkapnya.

Berbekal Pancasila, perbedaan yang dimiliki bangsa Indonesia diungkapkan Ketua Fraksi Gerindra itu menjadi kekuatan bangsa. Terlebih, Pancasila telah diletakkan para pendiri bangsa sebagai dasar negara.

“Perbedaan itu justru harus menjadi kekuatan, itu sebabnya partai Gerindra meyakini Pancasila adalah sesuatu yang final,” ungkap Ahmad Muzani.

“Kita menjadi yakin dan bersatu padu seperti ini karena kita merasa founding father kita telah meletakkan dasar Pancasila yang kuat,” sambungnya

Oleh karena itu, Ahmad Muzani menekankan agar seluruh rakyat dapat mengambil peran dan tugas untuk terus menjaga Pancasila. Meneruskan cita-cita para pemimpin bangsa dalam menyongsong masa depan.

“Karena itu mari kita semua bersatu dalam bingkai Negara kesatuan Republik Indonesia di bawah Pancasila,” tegas Ahmad Muzani.

“Mengamalkan nilai-nilai Pancasila dengan bergotong-royong dan saling membantu, tanpa mengenal latar belakang menghadapi situasi negara saat ini,” tandasnya. [rif]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *