PDI Perjuangan

Hasto Kristiyanto: PDIP Tidak Ingin Cawapres yang Miliki Persoalan Hukum

Indopolitika.com Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan partainya masih menimbang-nimbang sejumlah nama untuk mendampingi calon presiden Joko Widodo. Salah satu pertimbangan kuat yang dipakai PDIP adalah sosok calon wakil presiden harus berpengalaman dalam mengelola pemerintahan.

“Memiliki kecakapan manajerial pemerintahan itu penting,” kata Hasto, Sabtu, 3 Mei 2014. Meski begitu, partainya tak ingin calon wakil presiden memiliki persoalan hukum di masa lalu. “Kami tak ingin calon presiden dan menteri yang punya persoalan korupsi,” ujarnya.

Hasto mengatakan PDIP ingin calon wapres bisa melengkapi kekurangan Joko Widodo. Karena itu, dia ingin pasangan yang diusung partainya menjadi satu kesatuan yang mampu bekerja sama dan memiliki kesepahaman dalam platform politik. Tak hanya itu, dia juga ingin pasangan calon presiden dan wakilnya bisa memperkuat sistem presidensial.

Syarat penting lainnya, kata Hasto, orang yang sedang dicari ini harus mampu mengangkat elektabilitas Jokowi. Dia menilai pemilu presiden merupakan pertarungan yang tidak ringan bagi Jokowi, meskipun dalam berbagai survei elektabilitas Jokowi berada di peringkat tertinggi. “Calon wapres harus memiliki kompetensi yang bisa meningkatkan elektabilitas Jokowi,” ujar Hasto.

Hasto menuturkan partainya sudah meninggalkan pola pikir tradisional berupa dikotomi Jawa-non-Jawa, muslim-nonmuslim, ataupun militer-sipil. Menurut dia, PDIP tak lagi melihat dikotomi ini sebagai faktor penting. Dia mencontohkan, kunjungan Jokowi ke sejumlah pondok pesantren merupakan upaya untuk mendiskusikan berbagai persoalan bangsa. “Terlalu sederhana jika kami disebut hanya ingin menarik suara,” katanya. (Tmp/Ind)

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close