Hore, Pemprov Usul Dana Bantuan Partai Politik Rp 4.800 Per Suara

Tahun lalu, PDIP Dapat Rp 1.478.211.600
  • Whatsapp
Bendera Parpol di DPRD DKI Jakarta

INDOPOLITIKA – Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) DKI Jakarta mengusulkan dana bantuan keuangan untuk parpol di DPRD DKI tahun 2020 sebesar Rp 2.400 per suara.

Kepala Badan Kesbangpol DKI Jakarta Taufan Bakri mempersilakan jika anggota dewan masih ingin mengajukan kenaikan dana parpol.”Rp 2.400, (rencana) diserahkan kemarin. Yang tahun 1998 kan cuma Rp 1.200. Sekarang Rp 2.400. Kalau dia Rp 2.400 mau dinaikkan (menjadi) Rp 4.800 boleh, tergantung keuangannya,” ucap Taufan, di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, kemarin.

Baca Juga:

Taufan mengatakan masih ada kesempatan untuk dewan mengajukan perubahan dana parpol di APBD 2020. Setelah ada usulan perubahan Kesbangpol akan mengirim rekomendasi kepada Kemendagri untuk disetujui.

“Masih terbuka, kalau memang memungkinkan ya. Kita sih fasilitator kan cuma memberikan rekomendasi saja kalau selama duitnya ada. Kalau memang mau naik 100 persen, di antara Rp 4.800-an, ya itu silakan,” ucap Taufan.

Menurut Taufan, ada beberapa keuntungan jika dana partai bertambah. Khususnya bagi partai baru atau partai yang suaranya turun.

“Kalau dia mau dinaikin, silakan saja. Kan ada banyak partai baru. Kan contohnya PPP anjlok kan, kemudian ada partai baru, PSI. Itu kan perlu diperhitungkan, anggarannya mesti baru,” ucap Taufan.

DKI, disebut Taufan, masih mampu membiayai kenaikan dana partai. Namun, soal kenaikan diserahkan kembali kepada dewan.

“Kalau lihat sih mampu, masak nggak berdaya. Cuma pertanyaan, apakah pantas, ya naikkan, itu saja,” kata Taufan.

Bagi Taufan, kenaikan dana partai di DKI Jakarta bukan hal baru. Kenaikan dana partai tiap tahun merupakan hal yang lumrah.

“Tahun 2017 Rp 1.200, tahun 2018 kan masuk dia di anggaran, kita naikkan (untuk) 2019 dari Rp 1.200 jadi Rp 2.400,” ucap Taufan.

Seperti diketahui, pada 2018, PDI Perjuangan DKI Jakarta menempati rangking pertama penerima hibah terbanyak dari Pemprov DKI, sebesar Rp 1.478.211.600. Posisi buncit, Partai Amanat Nasional Rp. 207.340.800.

Berikut, 10 Partai Politik Penerima Hibah 2018, . Partai Nasdem Rp. 247.340.400, PKB Rp. 312.190.800, PKS Rp. 509.280.000, PDI Perjuangan Rp. 1.478.211.600, Partai Golkar Rp. 451.465.200, Partai Gerindra Rp. 710.966.400, Partai Demokrat Rp. 433.114.800, PAN Rp. 207.340.800, PPP Rp. 542.668.800, serta Partai Hanura Rp. 428.408.400.[ab]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *