Ini Profil Mabs Hussain, Polisi Muslim Inggris yang Turut Bongkar Kebejatan Reynhard Sinaga

  • Whatsapp
Mabs Hussain bersama kedua orangtuanya. Foto: Dok Manchester Evening News

INDOPOLITIKA.COM – Terbongkarnya kasus pemerkosaan yang dilakukan Reynhard Sinaga terhadap 195 pria berusia 17-36 tahun, di Kota Manchester Inggris, tak terlepas dari peran sosok Mabs Hussain. Asisten Kepala Polisi (Assistant Chief Constable/ACC) Kepolisian Manchester Raya, yang diketahui beragama Islam.

Anak dari imigran Pakistan itu sejak akhir tahun 2018 lalu diangkat menjadi Asisten Kepala Polisi setempat. Menduduki posisi tersebut, Mabs mengaku sangat senang terlebih tidak banyak minoritas seperti dirinya bisa menduduki posisi cukup tinggi itu.

Bacaan Lainnya

Melansir wawancaranya dengan wartawan Manchester Evening News, Mabs bercerita banyak tentang sejarah keluarganya. Termasuk ibunya yang merupakan ibu rumah tangga, yang dengan penuh kasih sayang dan perjuangan keras membesarkan kelima anaknya termasuk Mabs.

Berikut wawancara Mabs dengan Manchester Evening News dikutip indopolitika.com, Rabu (8/1/2020):

Apa latar belakang keluarga Anda?

“Orang tua saya berasal dari Pakistan, imigran generasi pertama ke negara itu, mereka datang pada tahun 1960-an. Kami lahir dan dibesarkan di Bradford, keluarga lima anak. Ayah saya adalah seorang penenun di sekitar Bradford dan wilayah Leeds. Dia pertama kali datang ke negara sendiri pada tahun 1957. Dia diundang karena Persemakmuran untuk melakukan pekerjaan, yang orang lain tidak ingin lakukan seperti yang dia gambarkan. Dia bekerja Senin sampai Jumat,  dia bekerja malam sepanjang hidupnya, dan ibuku tidak bekerja – dia melakukan pekerjaan yang fantastis membesarkan lima anak.

“Saya tinggal di Girlington di Bradford, daerah pusat kota, sangat beragam dalam hal keragaman wilayah. Etika kerja keras ayah saya selalu menular kepada kami. Sebelum ia pergi bekerja, ia akan membawa kami ke sekolah, menjemput kami dari sekolah jam 3 sore, lalu kembali tidur sebelum memulai shift malam.

“Ada komunitas yang kuat dari orang-orang yang saling menjaga satu sama lain.”

Apakah Anda mengalami rasisme?

“Ayah saya dulu sering berbicara tentang rasisme, ketika dia datang, tentang Front Nasional, tentang dipukuli. Saya dipanggil dengan berbagai nama saat tumbuh dewasa – nama rasis. Anda tidak terlalu memikirkannya, itu bagian dari hidup pada waktu itu. Saya ingat laki-laki kulit putih muda melempari kami dengan batu ketika kami berada di seberang jalan – tetapi saya memiliki dua teman kulit putih dan dua teman Asia yang berjalan bersama saya saat itu. Saya berada di daerah yang sangat beragam dan itulah cara saya dibesarkan.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *