Nasional

Jadi Mustami’ Ceramah Ustadz Abdul Shomad, Santri Apresiasi Kapolri

Jakarta – Kehadiran Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian saat ceramah Ustaz Abdul Somad di Masjid Az-Zikra, Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (4/3) lalu mendapat apresiasi dari kalangan pesantren. Jenderal Tito hadir mengenakan baju koko putih dengan peci hitam dan bersorban itu duduk berdekatan dengan Ustadz Abdul Somad, didampingi Ustadz Arifin Ilham selaku pimpinan Majelis Dzikir Az Zikra, serta sejumlah ulama lainnya. Ia juga khusu’ menyimak ceramah UAS bahkan ikut bertanya.

Kehadiran Tito Karnavian mendengarkan ceramah UAS ini mendapat apresiasi kalangan pesantren. Ketua Forum Santri Jabodetabek, Ustadz Syamsuddin menyatakan, kemesraan yang ditunjukkan kapolri dengan Ustadz Somad, Kyai Arifin Ilham dan para Ulama lainnya menunjukan bahwa Polri secara institusi dan pribadi-pribadinya tidak ada soal dengan ummat Islam. Tidak benar itu isu yang disebar seolah Polri memusuhi Islam. “Saya yakin sebagian besar anggota polri itu muslim, Pak Tito juga muslim yang taat. Jadi memang heran kalau diisukan Polri memusuhi ummat Islam,” ujarnya.

Ustadz Syamsuddin menambahkan, dari pertanyaan yang diajukan kapolri kepada UAS, tampak benar bahwa kapolri punya pandangan kritis dan penuh pengharapan agar Islam di Indonesia tetap utuh, bersatu dan sejahtera dalam bingkai NKRI. Bisa dilihat kapolri tidak mau ummat Islam di Indonesia diadu domba, dipecah belah, dibuat berperang hanya karena perbedaan ideologi, aliran, mazhab, pandangan politik atau bahkan karena perbedaan partai. “Saya menyaksikan Pak Tito khawatir Islam di Indonesia terpecah pecah seperti di Suriah, Yaman dan negara lainnya. Padahal kaum muslim di sini adalah mayoritas. Pecahnya ummat Islam Indonesia bisa berarti pecahnya juga negara ini. Ini yang harus dihindari,” ujarnya.

Tags

Artikel Terkait

Close
Close