Jadi Tersangka Dugaan Ujaran Kebencian, Ustadz Maaher Ditahan di Rutan Bareskrim Polri

  • Whatsapp
Ustaz Maaher At-Thuwailibi. Foto: NET

INDOPOLITIKA.COM – Ustadz Maaher At-Thuwailibi alias Soni Ernata resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan ujaran kebencian melalui akun media sosialnya. Selanjutnya, Ustadz Maaher akan menjalani masa penahanan selama 20 hari ke depan di Rumah Tahanan (Rutan) Salemba cabang Bareskrim Polri.

“Sudah dilakukan penahanan (terhadap Ustadz Maaher),” ujar Kepala Divisi Humas Polri, Irjen Pol Argo Yuwono saat dikonfirmasi awak media, Jumat (4/12/2020).

Berita Lainnya

Penahanan ini diperlukan penyidik untuk melakukan pemeriksaan lanjutan. Maaher sendiri ditangkap Bareskrim Polri di kediamannya di Kelurahan Kedung Badak, Kecamatan Tanah sereal, Kota Bogor, Jawa Barat, Kamis (3/12/2020) pukul 04.00 WIB.

Sebelumnya, ustadz Maaher diduga melanggar Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) terkait postingannya di medsos. Dia terancam hukuman maksimal enam tahun penjara.

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Awi Setiyono mengatakan cuitan yang dinilai melanggar hukum itu adalah saat Maaher mengunggah foto tokoh Nahdlatul Ulama, Habib Luthfi bin Yahya yang mengenakan sorban putih.

“Karena di sini dipastikan posting-annya: ‘Iya tambah cantik pake jilbab kayak kyainya Banser ini ya’,” ungkap Awi membacakan unggahan Maaher di Gedung Bareskrim, Jakarta Selatan, Kamis (3/12/2020). [ind]

 

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *