Jorginho Lebih Layak Raih Ballon d’Or Daripada Messi

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Keberhasilan Italia meraih titel Euro 2020 membuat salah satu penggawanya, Jorginho, disebut layak mendapatkan Ballon d’Or tahun ini. Pantaskah?

Jorginho berhasil membawa Italia meraih titel Euro keduanya sepanjang sejarah setelah berpuasa selama 53 tahun sejak pertama kali meraihnya di tahun 1968.

Berita Lainnya

Italia memastikan menjadi kampiun Euro 2020 usai mengandaskan perlawanan Inggris di hadapan puluhan ribu pendukungnya yang memadati Stadion Wembley lewat drama adu penalti.

Kemenangan ini pun menjadi kemenangan berharga bagi Italia yang sebelumnya berada di fase kritis karena sempat tak lolos Piala Dunia 2018.

Dari sekian banyak pemain yang berjasa membawa Italia menjuarai Euro 2020, ada nama Jorginho yang memang tampil memukau sejak pertandingan pertama hingga terakhir.

Ia menjadi salah satu pemain yang selalu diandalkan Roberto Mancini. Tercatat di situs resmi UEFA, pemain berusia 29 tahun ini menjadi pemain dengan jumlah menit terbanyak kedua di Euro 2020 dan menjadi pemain non kiper dengan menit terbanyak pertama di ajang empat tahunan tersebut.

Nyatanya, tak lama sebelum Italia menjuarai Euro 2020, Jorginho menjadi elemen penting Chelsea menjadi juara Liga Champions musim 2020-2021.

Dengan kemungkinannya mampu memenangi Piala Super UEFA serta Piala Dunia Antarklub bersama Chelsea dan UEFA Nations League bersama Italia di sisa tahun 2021, namanya pun digadang-gadang pantas meraih Ballon d’Or.

Pertanyaan pun mengemuka ke daratan. Apakah layak pemain dengan karakter seperti Jorginho meraih Ballon d’Or yang terus didominasi pemain dengan torehan gol luar biasa seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi?

Dalam wawancaranya, Jorginho menyebut dirinya tak memikirkan Ballon d’Or. Baginya, kemenangan tim adalah yang utama. Bahkan, ia menolak menjawab saat jurnalis mengatakan kemungkinan dirinya menjuarai Ballon d’Or.

“Pertanyaan selanjutnya. Saya tak mau membicarakannya (Ballon d’Or), saya tak memikirkannya, saya hanya ingin menikmati momen ini (juara Euro 2020) bersama Italia,” ucap Jorginho saat ditanya kemungkinan dirinya memenangkan Ballon d’Or pasca menjuarai Euro 2020.

Di wawancara terpisah, Jorginho mengaku dirinya tak layak memenangkan Ballon d’Or. Apalagi kriteria yang dipakai bukanlah sesuatu yang ia miliki sebagai pemain.

“Kita hidup untuk bermimpi dan Ballon d’Or tergantung pada kriteria apa yang mereka gunakan. Jika itu karena keterampilan, saya bukan pemain terbaik di dunia. (Jika) tergantung seberapa pemain mendapatkan gelar, tidak ada yang mendapatkan banyak gelar tahun ini daripada saya (dan Emerson),” tuturnya dikutip dari Goal Internasional.

Sebelum final Euro 2020 dilangsungkan, sederet pemain dan pelatih asal Italia seperti Lorenzo Insigne dan Maurizio Sarri, mendukung Jorginho memenangkan Ballon d’Or mengingat peran vital yang ia miliki.

Sejak era rivalitas Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, kriteria peraih Ballon d’Or selalu dihitung dari banyaknya gol, torehan trofi, dan pencapaian tim.

Namun, kriteria tersebut pupus pada 2018 lalu saat Luka Modric memenangi Ballon d’Or, walaupun banyak yang memprotes mengingat mindset peraih Ballon d’Or adalah pemain yang paling banyak mencetak gol.

Apalagi, saat itu pencapaian Luka Modric hanyalah membawa Real Madrid menjuarai Liga Champions dan membawa Kroasia menjadi Runner Up Piala Dunia 2018.

Jika dibandingkan Luka Modric yang berposisi sama dan pernah meraih Ballon d’Or pada 2018, maka penampilan Jorginho di tahun 2021 ini lebih unggul jauh.

Dari statistik yang dirangkum akun Twitter William Hill berdasarkan data dari Opta di bawah ini, Jorginho unggul di banyak sektor dari Luka Modric saat memenangkan Ballon d’Or 2018.

Untuk Euro 2020 saja, Jorginho yang dicap bukan gelandang bertahan, malah unggul ketimbang gelandang bertahan ‘kekar berotot’ seperti Declan Rice dan Pierre-Emile Hojbjerg soal bertahan.

Jorginho unggul dalam hal intersep yang masuk dalam rekor Euro (25 kali), unggul dalam penguasaan bola kembali (46 kali) terbanyak dari seorang gelandang (data dari situs resmi UEFA).

Dalam menguasai permainan, Jorginho di Euro 2020 menjadi pemain yang sering mengoper bola di sektor gelandang, pemain dengan cakupan area terluas (86.6 km), dan Progressive Carriers (dribel bola ke area lawan).

Dengan catatan itu, adalah suatu kebenaran hingga Maurizio Sarri mengatakan sulit untuk memahami permainan Jorginho karena ia membuat permainan menjadi mudah.

Maka jangan heran bila Roberto Mancini mempercayakan satu slot di lapangan tengah untuknya, dan Thomas Tuchel selalu mempercayainya menempati satu tempat di Double Pivot dalam formasi 3-4-2-1 Chelsea musim lalu.

Tapi tetap saja pertanyaan muncul. Apakah dengan statistik itu Jorginho pantas mendapatkan Ballon d’Or? Mengingat Lionel Messi tampil luar biasa dan membawa Argentina meraih Copa America.

Percaya atau tidak, Ballon d’Or dewasa ini hanyalah kontes kepopuleran bak pemilihan umum (Pemilu) di Indonesia. Siapa yang kerap dikampanyekan di media dan menjadi populer, maka ia akan memenangkannya.

Untuk kriteria kepopuleran, Jorginho bukanlah orang populer. Malahan, lebih banyak orang mendiskreditkan perannya, termasuk pendukung Chelsea sendiri yang menginginkannya digantikan Declan Rice sejak 2020 lalu.

Jika Penulis boleh menjawab apakah Jorginho layak memenangi Ballon d’Or, maka penulis sepakat dengan jawaban Sarri dan Lorenzo Insigne yang menyatakan bahwa pria berdarah Brasil ini sangatlah layak memenangkannya.

Sepanjang musim sampai pergelaran Euro 2020, Jorginho tidak hanya tampil luar biasa secara individu. Tetapi juga mampu mempersembahkan dua gelar bergengsi: Liga Champions dan Euro 2020.

Sedangkan Messi, sosok yang digadang-gadang jadi pesaing beratnya pada perebutan Ballon d’Or, walaupun tampil luar biasa sepanjang musim, selain memlersembahkan gelar Copa America 2021 bersama Argentina, dia hanya mampu mempersembahkan gelar Copa Del Rey bersama Barcelona.

Di Liga Champions, peraih 6 Ballon d’Or itu tampil mengecewakan dan tak kuasa bersaing dengan Atletico Madrid dalam perebutan gelar Liga Spanyol. [fed]

Berita terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *