Kecelakaan Kereta Taiwan Tewaskan 50 Orang, Tim Penyelamat: Itu Neraka Hidup

  • Whatsapp
Kecelakaan kereta di Taiwan. (Twitter/@Meharahmedkhan)

INDOPOLITIKA.COM – Kecelakaan paling mematikan yang melibatkan kereta Administrasi Kereta Api Taiwan (TRA) dalam 40 tahun terakhir telah menewaskan sedikitnya 50 orang di Taiwan timur pada hari Jumat (2/4/2021), dengan 144 orang terluka, kata kementerian transportasi.

Pada pukul 18.30 waktu setempat, 48 penumpang, termasuk seorang warga negara Prancis, serta sopir kereta dan asistennya, ditemukan tewas ketika kereta Taroko Express yang mereka tumpangi menabrak truk derek saat memasuki Terowongan Qingshui di Kabupaten Hualien, kata Wang Kwo-tsai, Wakil Kepala Kementerian Perhubungan dan Komunikasi (MOTC).

Berita Lainnya

Seorang penyelamat dari Palang Merah Taiwan tidak dapat mempercayai apa yang dia lihat di tempat kecelakaan kereta api di Kabupaten Hualien pada hari Jumat pagi (2/4/2021), saat mengingat kembali pemandangan potongan-potongan jasad yang berserakan dan suara orang-orang menangis di gerbong kereta yang hancur.

“Itu neraka hidup,” kata Lin Chi-feng, yang memimpin tim penyelamat beranggotakan 11 orang yang merupakan salah satu orang pertama yang tiba di lokasi kecelakaan pada pukul 11.03 waktu setempat, membawa peralatan penyelamat dan pembongkaran.

Kecelakaan fatal itu terjadi pada pukul 9.28 pagi ketika kereta ekspres Taroko jatuh di Terowongan Qingshui setelah menabrak truk derek di dekat pintu masuk terowongan.

Menurut polisi, truk itu diparkir di bukit di atas lintasan, tetapi meluncur menuruni bukit karena alasan yang tidak diketahui dan jatuh ke trek.

Lima gerbong pertama dari kereta delapan gerbong, yang membawa hampir 500 penumpang, kehilangan kendali dan menumpuk di dalam terowongan jalur tunggal yang sempit. Setidaknya 50 orang telah dipastikan tewas pada jam 9 malam, menurut data resmi, seperti dikutip dari Focus Taiwan, Sabtu (3/4/2021).

Lin mengatakan bahwa setibanya di tempat kejadian, dia melihat beberapa gerbong terpelintir parah di terowongan, dengan beberapa di antaranya robek, dan dia tahu dia harus masuk ke gerbong yang rusak secepat mungkin untuk mengeluarkan yang terluka.

Gerbong bengkok itu miring ke dinding terowongan, kenangnya, tetapi kehancuran di dalamlah yang membuatnya terkejut.

“Kursi-kursi hancur, benda-benda berserakan di lantai, dan darah berceceran di mana-mana,” katanya.

Karena listrik terputus, bagian dalam gerbong menjadi sangat pengap, dan mayat serta bagian tubuh ada di mana-mana, kenang Lin.

Dia dan rekan penyelamatnya hanya bisa mengidentifikasi yang terluka dengan melacak suara orang yang menangis atau terisak. Meskipun sebagian besar yang terluka menderita patah tulang yang parah, para penyelamat dapat membawanya di punggung atau di lengan mereka, kata Lin.

Hanya setelah semua yang terluka berhasil dikeluarkan dari gerbong yang terjebak di terowongan, tim penyelamat baru mulai menarik korban meninggal dari reruntuhan, kata Lin.

“Sangat memilukan melihat begitu banyak anak dan bayi meninggal dalam kecelakaan itu,” katanya. [rif]

Berita Terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *