Kemenkes RI-Kedutaan Inggris Gelar Workshop Pengembangan Keamanan Siber dan Perlindungan Data Pribadi pada Layanan Telemedicine

  • Whatsapp
Kemenkes RI -Kedutaan Inggris Gelar Workshop Pengembangan Keamanan Siber dan Perlindungan Data Pribadi pada Layanan Telemedicine di Indonesia

INDOPOLITIKA.COM — Kementerian Kesehatan RI bersama Pemerintah Inggris menggelar workshop dalam rangka pengembangan telemedicine di Indonesia secara daring, Senin (18/1).

Workshop ini bertujuan untuk meningkatkan keamanan siber dan perlindungan data pribadi pengguna layanan telemedicine di Indonesia melalui berbagai praktik terbaik yang telah dilakukan oleh Inggris.

Berita Lainnya

Workshop dihadiri oleh berbagai pemangku kepentingan, diantaranya Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), rumah sakit vertikal Kemenkes, puskesmas dan klinik, organisasi profesi, seperti Asosiasi Telemedik Indonesia (ATENSI), Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI), Ikatan Dokter Indonesia (IDI), dan Perhimpunan Dokter Puskesmas Indonesia (PDPKMI), serta kalangan akademisi dari beberapa universitas terkemuka di Indonesia, seperti Universitas Indonesia (UI), Universitas Gadjah Mada (UGM), Universtas Atma Jaya, dan Universitas Paramadina.

Turut hadir sebagai narasumber, para pihak berwenang dan tenaga ahli di bidang keamanan siber dan perlindungan data dari kedua negara. Pada panel diskusi 1, Direktur Proteksi IIKN BSSN, Pusat Data dan Informasi Kemenkes, dan Direktorat Tata Kelola Aplikasi Informatika Kominfo, yang membahas kebijakan Pemerintah Indonesia mengenai keamanan siber dan perlindungan data personal pada layanan telemedicine, dengan dimoderatori oleh Sekretariat Ditjen Pelayanan Kesehatan – Kementerian Kesehatan.

Dalam workshop tersebut, Inggris memberikan pandangan mengenai konteks strategis dan pedoman kemanan siber dan data personal secara menyeluruh, serta bagaimana membangun kapasitas telemedicine untuk jangka pendek dan jangka panjang.

Pada sesi berikutnya, perwakilan Cyber Capacity Unit (CCU) Inggris, Robert Pritchard, memaparkan praktik terbaik Inggris dalam perlindungan data di sektor kesehatan dan dilanjutkan dengan diskusi terkait testing and exercising dan intelligence sharing.

Kepala Biro Kerja Sama Luar Negeri Kemenkes, Andreano Erwin, SH, dalam pidato sambutannya menyampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya atas dukungan berharga dari Pemerintah Inggris Raya atas kerja sama kesehatan bilateral antara Indonesia dan Inggris, khususnya dalam pengembangan kesehatan digital di masa pandemi ini.

“Sudah saatnya kita menjalin kerja sama yang erat dalam penguatan dan pengembangan Program Kesehatan Digital mengingat Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk yang besar yang terdiri dari ribuan pulau, serta pandemi COVID-19 seperti yang saat ini sedang kita hadapi guna meningkatkan akses pelayanan kesehatan bagi seluruh masyarakat Indonesia. Saat ini, Kementerian Kesehatan sedang mengembangkan telemedicine berbasis komunitas dengan mempertimbangkan pengalaman praktik di negara lain, terutama dari Inggris, khususnya untuk memperkuat keamanan siber dan perlindungan data kesehatan untuk layanan telemedicine di Indonesia,” kata Andreano.

Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste, yang diwakili oleh Mrs Ginny Ferson, mengatakan bahwa selama pandemi Covid-19 terjadi peningkatan aktivitas pelayanan kesehatan melalui dunia maya, baik di Indonesia, Inggris, serta banyak negara lainnya. Workshop ini kiranya dapat memberikan kesempatan bagi Inggris dan Indonesia untuk dapat belajar lebih banyak mengenai perlindungan data dan standar keamanan siber dalam telemedicine dari masing-masing negara.

“Telemedicine adalah peluang besar untuk meningkatkan akses dan mengurangi biaya layanan kesehatan untuk semua kalangan. Secara global penggunaan telemedicine telah berkembang pesat dalam beberapa bulan terakhir, termasuk di Inggris dan di Indonesia. Kami sangat senang telah memiliki beberapa bentuk perjanjian dan proyek kerja sama yang sedang berjalan dengan Kementerian Kesehatan. Proyek  yang didanai oleh Pemerintah Inggris melalui Digital Access Programme ini bermitra dengan Cyber Capacity Unit Inggris menjadi  salah satu contoh dari pekerjaan penting yang dikerjakan di Indonesia dibawah MOU bidang Kesehatan kami,” ucap Ferson.

Pakar Keamanan dan Manajemen Risiko, CCU Inggris, Mr. Oliver Hoare, yang merupakan salah satu narasumber dalam workshop ini menekan pentingnya layanan telemedicine yang aman dan terpercaya bagi semua pengguna.

“CCU sangat senang dapat bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan dalam menyelenggarakan serangkaian workshop pertama melalui Program Akses Digital Inggris di Indonesia. Selama program ini, kami akan membahas berbagai topik tentang data dan keamanan dunia maya dari berbagi ancaman intelijen, hingga privasi warga negara dan pengujian serta latihan dunia maya. Karena situasi Covid, sektor pelayanan kesehatan global muncul sebagai prioritas pertama bagi banyak pemerintah, apa yang kami berikan di sini, di Indonesia, akan memastikan bahwa telemedicine menjadi layanan yang aman dan tepercaya, memainkan peran utama dalam pelayanan kesehatan di masa depan dan membantu mengurangi ancaman pandemi,” ujar Hoare. (ind)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *