Pemerintahan

KKSK: Perekonomian Indonesia Pasca Pemilu dan Jelang Lebaran dalam Kondisi Baik

Menkeu Sri Mulyani Indrawati didampingi Gubernur BI, Deputi Gubernur BI, dan Ketua OJK menyampaikan keterangan pers di Jakarta, Kamis (23/5) siang. (Foto: Humas Kemenkeu)

Rapat Koordinasi Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menilai pasca pengumuman hasil rekapitulasi Pemilihan Umum (Pemilu) pada Selasa (21/5) lalu dan menjelang Lebaran awal bulan depan, ekonomi Indonesia masih dalam kondisi baik.

“Sampai hari ini masyarakat dan pelaku usaha percaya dan yakin ekonomi Indonesia pasca pengumuman akan tetap baik,” kata Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati usai rapat KKSK, di Aula Djuanda, kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis (23/5) siang.

Selain Menkeu, rapat KKSK itu juga dihadiri oleh Gubernur Bank Indonesia (Gubernur BI) Perry Warjiyo, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (Ketua DK-OJK) Wimboh Santoso, serta perwakilan Ketua DK Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Menkeu sangat menyayangkan kerusuhan yang terjadi. Namun, Menkeu percaya seluruh investor dan pelaku usaha sudah memahami proses pemilu dan aparat hukum dapat mengantisipasi dan mengatasi kejadian tersebut sesuai aturan hukum yang berlaku. Menurutnya, sikap percaya ini yang mendasari penyelenggaraan seluruh negeri dan akan tercermin pada indikator ekonomi nasional.

Selain itu, Menkeu juga menyampaikan bahwa proses pencairan Tunjangan Hari Raya (THR) sudah terealisir separuhnya dan akan terus memantau pencairan sisanya. Ia berharap masyarakat dapat merayakan Lebaran dengan suasana aman setelah menjalankan ibadah puasa selama satu bulan.

“Kita berharap suasana keamanan akan bisa terjaga sehingga masyarakat bisa menyelenggarakan ibadah Ramadan dan sekaligus merayakan hari Raya Idul Fitri bersama keluarga dan saudara yang juga biasanya memberikan dampak yang positif kepada ekonomi,” sambung Menkeu.

Menkeu menyatakan KSSK sesuai mandatnya akan terus menjaga stabilitas sektor keuangan sebagai suatu sektor yang sangat strategis dan penting dalam menjaga perekonomian Indonesia tanpa kompromi.

Sementara itu Gubernur BI Perry Warjiyo pada kesempatan itu menyatakan Bank Indonesia telah meningkatkan pelayanan penukaran uang menyambut hari raya di 2.975 titik, baik di pusat maupun kantor cabang. Ia pun meyakinkan kebutuhan uang di masyarakat untuk Lebaran akan dapat dipenuhi oleh Bank Indonesia. (Hk/ES)

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close