KSSK: Stabilitas Sistem Keuangan Kuartal III 2019 Tetap Terkendali

  • Whatsapp
Komite stabilitas Sistem Keuangan saat menggelar jumpa pers

INDOPOLITIKA.COM – Komite stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menyatakan stabilitas sistem keuangan Triwulan III 2019 tetap terkendali di tengah tingginya ketidakpastian perekonomian global. Hal ini merupakan kesimpulan dari rapat berkala di Bank Indonesia, Jakarta.

Rapat tersebut dihadiri oleh Menteri Keuangan, Gubernur Bank Indonesia (Bl), Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), dengan agenda utama yaitu asesmen kondisi stabilitas sistem keuangan triwulan III 2019.

Baca Juga:

KSSK menyampaikan, ketidakpastian perekonomian global masih dipengaruhi ketegangan hubungan dagang AS-Tiongkok, meskipun pada Oktober 2019 sedikit mereda.

Namun, perang dagang telah menyebabkan penurunan volume perdagangan dan revisi proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia diikuti dengan melemahnya harga komoditas dan tekanan inflasi.

Meski pertumbuhan ekonomi dinilai masih cukup baik, KSSK menyoroti kinerja ekspor yang berdampak pada konsumsi rumah tangga dan investasi.

“Berbagai negara merespons perkembangan ini dengan melonggarkan kebijakan moneter dan memberikan stimulus fiskal, yang kemudian mendorong masuknya aliran modal ke negara berkembang, termasuk Indonesia,” kata KSSK seperti dikutip dalam keterangan resmi KSSK, Sabtu (2/11/2019).

KSSK juga mencatat, dari sisi domestik, pertumbuhan ekonomi masih tetap baik meskipun kontraksi kinerja ekspor perlu mendapat perhatian karena berdampak pada kinerja konsumsi rumah tangga dan investasi. Adapun Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) di triwulan III 2019 diprakirakan membaik didukung oleh surplus transaksi modal dan finansial yang tetap besar serta defisit transaksi berjalan yang terkendali.

Cadangan devisa juga masih berada jauh di atas standar kecukupan internasional. Kinerja NPI yang membaik ini akan berdampak pada nilai tukar rupiah yang menguat. Sementara itu, inflasi terkendali pada level yang rendah dan stabil di dalam target 3,5+1 persen.

“Ketahanan ekonomi yang terjaga pada gilirannya mendukung stabilitas sistem keuangan. Stabilitas sistem keuangan yang terkendali didukung ketahanan perbankan yang terjaga, likuiditas yang memadai, serta pasar uang yang stabil,” tambah KSSK.

Hal itu tercermin dari rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio/CAR) yang tinggi dan risiko kredit bermasalah (Non Performing Loan/NPL) yang tetap rendah. Kecukupan likuiditas tetap baik, tergambar dari rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) yang tinggi. Perkembangan ini berkontribusi pada penurunan suku bunga deposito dan suku bunga kredit yang searah dengan pelonggaran suku bunga kebijakan moneter.

“Koordinasi kebijakan KSSK yang terus diperkuat berdampak positif pada stabilitas sistem keuangan yang tetap baik. Koordinasi kebijakan diarahkan untuk mempertahankan stabilitas sistem keuangan sehingga tetap mendorong momentum pertumbuhan ekonomi di tengah ketidakpastian global yang masih tinggi,” ujar KSSK.

Selain itu, sinergi kebijakan juga diarahkan untuk memperkuat ketahanan eksternal melalui berbagai upaya meningkatkan ekspor barang dan jasa, serta menarik aliran masuk modal asing, termasuk penanaman modal asing. Sebagai informasi, KSSK akan menyelenggarakan rapat berkala kembali pada bulan Januari 2020.[ab]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *