Dilaporkan Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia ke Polda Metro Jaya

Lagi, Sri Bintang Pamungkas Tersangkut Kasus Makar

  • Whatsapp
Sri Bintang Pamungkas

INDOPOLITIKA- Lagi, akademisi Sri Bintang Pamungkas tersangkut perkara makar. Kali ini Sri Bintang dilaporkan Persaudaraan Islam Tionghoa Indonesia (PITI) ke Polda Metro Jaya terkait pernyataan mengenai ‘penjatuhan Jokowi’.

“PITI keberatan atas pernyataan video yang beredar di YouTube berisi ajakan Sri Bintang Pamungkas kepada rakyat Indonesia untuk menggagalkan pelantikan presiden dan wakil presiden Jokowi pada tanggal 20 Oktober 2019,” kata Ketua Umum PITI, Ipong Hembing Putra di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (4/9/2019).

Baca Juga:

Ipong merasa dirugikan dan menganggap ucapan Sri Bintang sebagai upaya menghasut masyarakat Indonesia. Dia berharap polisi segera menindaklanjuti kasus tersebut. “Saya minta kepada Bapak Kapolda Metro dan Kapolri untuk menindak tegas Sri Bintang Pamungkas,” ujar Ipong.

Laporan polisi dibuat dengan menyertakan barang bukti berupa video yang diambil dari sebuah akun YouTube. Video itu menurut Ipong sudah tersebar di berbagai media sosial.

“Saya (pertama kali) lihat (video) dari YouTube tanggal 31 (Agustus), saya kaget, buka lagi, masih ada. Ini nggak benar kalau dibiarkan tanggal 20 bisa kacau balau, mengajak, menghasut rakyat itu kan nggak boleh, nanti rakyat jadi resah,” kata Ipong.

Laporan Ipong tertuang pada nomor LP TBL/5572/IX/2019/PMJ/Dit. Reskrimsus dengan pelapor bernama Ipong Wijaya Kusuma dan terlapor Sri Bintang Pamungkas. Pasal yang disertakan yakni Pasal 28 ayat 2 junto Pasal 45 ayat (2) UU RI nomor 19/2016 tentang ITE atau Pasal 160 KUHP.

Petikan kutipan pernyataan Sri Bintang yang dilaporkan ke polisi yakni, “Jadi saya kira apa yang anda sampaikan bahwa tidak ada cara lain, tidak ada cara lain kecuali Jokowi harus mundur dan kalau sampai terlambat, jangan tunggu tanggal 20. Sekarang-sekarang harus ada persiapan untuk menjatuhkan Jokowi karena apa, karena dia telah melakukan tindakan makar terhadap republik ini,” kata Sri berbicara terkait kondisi Papua dalam rekaman video yang dilaporkan ke polisi.

Pasal yang dilaporkan berkaitan dengan penyebaran informasi yang menimbulkan ujaran kebencian melalui media elektronik dan menghasut di muka umum. Dalam laporan polisi itu tertulis waktu kejadian pada tanggal 31 Agustus 2019.[sgh]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *