Macron Islamofobia, Puluhan Ribu Muslim Bangladesh Turun ke Jalan Desak Dubes Prancis Diusir

  • Whatsapp
Puluhan ribu umat Muslim Bangladesh memprotes sikap Emmanuel Macron terhadap Islam. Foto: Munir Uz Zaman/AFP

INDOPOLITIKA.COM – Ledakan kemarahan umat Muslim di seluruh dunia masih terjadi hingga detik ini, imbas dari sikap kontroversial Presiden Prancis, Emmanuel Macron terhadap Islam. Di Ibukota Bangladesh, sekira 40 ribu lebih pedemo turun ke jalan seraya menyerukan boikot produk dan segera mengusir Duta Besar Prancis di negara tersebut.

Unjuk rasa yang berlangsung pada Selasa, (27/10/2020) waktu setempat itu bahkan membakar patung Macron yang berada di Dhaka. Mereka juga meneriakkan “Boikot produk Prancis” dan menyerukan agar pemimpin Prancis itu dihukum atas sikapnya yang anti Islam.

Berita Lainnya

Melansir Aljazeera, polisi memperkirakan lebih dari 40.000 orang mengambil bagian dalam aksi protes yang diorganisir oleh partai Islami Andolan Bangladesh (IAB) itu.

Macron telah memicu kemarahan uamt Muslim di seluruh dunia dengan menuduh Muslim “separatisme” dan menggambarkan Islam sebagai “agama yang mengalami krisis di seluruh dunia”. Pemimpin Prancis itu juga mengumumkan rencana “untuk mereformasi Islam” agar enam juta Muslim di negara itu lebih sesuai dengan nilai-nilai republik Prancis.

Ketegangan semakin meningkat setelah pembunuhan Samuel Paty, seorang guru sekolah menengah yang menunjukkan gambar Nabi Muhammad kepada murid-muridnya selama diskusi tentang kebebasan berbicara.

Pedemo berkumpul di Masjid nasional Baitul Mukarram, sebelum melakukan aksi protes. Foto: Munir Uz Zaman/AFP

Saat Macron mengecam pembunuhan Paty, dia juga membela penerbit karikatur Nabi Muhammad SAW. Sejak itu, reaksi terhadap pernyataan Macron telah meningkat, dengan seruan untuk pengusiran utusan Prancis dari beberapa negara mayoritas Muslim dan pemboikotan produk-produk Prancis.

“Macron adalah salah satu dari sedikit pemimpin yang menyembah Setan,” teriak Ataur Rahman, seorang pemimpin senior IAB mengatakan pada rapat umum di Masjid nasional Baitul Mukarram, di mana aksi protes damai dimulai.

Rahman meminta pemerintah Bangladesh untuk “mengusir” duta besar Prancis.

Sementara pemimpin lainnya, Hasan Jamal, mengatakan para aktivis akan “merobohkan setiap batu bata gedung itu” jika dubes itu tidak diperintahkan keluar.

“Prancis adalah musuh Muslim. Mereka yang mewakili Prancis juga musuh kami,” kata Nesar Uddin, seorang pemimpin muda partai tersebut.

Aksi protes dihentikan sebelum bisa mendekati Kedutaan Besar Prancis di Dhaka. Ratusan petugas menggunakan barikade kawat berduri untuk menghentikan pengunjuk rasa, yang berbaris dengan damai. [ind]

 

Berita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *