Ma’ruf Amin: Khilafah Tidak Sesuai Dengan Kesepakatan Berbangsa Indoensia

  • Whatsapp
Ketua Majelis Ulama Indonesia KH Maruf Amin (ist)

Ketua Majelis Ulama Indonesia, Ma’ruf Amin menegaskan paham khilafah tidak diterima di Indonesia karena menyalahi Pancasila dan UUD 1945 yang sudah menjadi kesepakatan bersama untuk mengatur kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Kenapa khilafah ditolak di Indonesia? bukan ditolak, tapi tertolak karena menyalahi kesepakatan,” kata Ma’ruf dalam acara halalbihalal dan seminar sehari dalam rangka Milad ke-47 Dewan Masjid Indonesia (DMI) di Hotel Grand Sahid Jaya, Sudirman, Jakarta Pusat, Rabu (17/7/2019).

Muat Lebih

Menurut Ma’ruf, negara ini bukan hanya milik segelintir orang saja, melainkan milik bersama sehingga sudah seharusnya tak ada lagi perpecahan apalagi hanya diakibatkan perbedaan pilihan.

Dalam konteks kebangsaan, menurut Ma’ruf, Islam menerima Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai negara kesepakatan (darul mitsaq). Indonesia, kata Ma’ruf, adalah negara yang majemuk.

“Dalam konteks kebangsaan kita, Islam wasatiyah itulah yang kemudian bisa menerima Negara Kesatuan Republik Indonesia secara bersama karena memang Indonesia ini bukan hanya kita, tapi Indonesia ini berkita-kita. Jadi bukan hanya satu ‘kita’. Oleh karena itu, Indonesia itu adalah ‘berkita-kita’, majemuk,” jelasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *