Menteri Agama Minta Penghulu Se-Sumatera Barat Jauhi Korupsi dan Radikal

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Menteri Agama Fachrul Razi menyampaikan pesan penting kepada ratusan penghulu di Sumatera Barat. Bahwa menjadi pegawai negara adalah amanah. Karenanya, harus dilaksanakan dengan baik. Salah satu caranya adalah dengan tidak korupsi.

“Kalau kita berprestasi, maka akan bangga semua. Kalau korupsi, kita malu semua. Kita harus bertugas dengan amanah,” ungkap Fachrul Razi, saat menyapa ratusan penghulu Kantor Urusan Agama se Sumatera Barat, dalam rangka Rakor Kepenghuluan di Kanwil Kemenag Sumatera Barat, kemarin.

BACA JUGA:

Pesan kedua yang disampaikan Menag terkait radikalisme. Menurutnya, KUA yang jumlahnya sangat banyak merupakan aset luar biasa jika dikelola dengan baik sebagai wahana penguatan moderasi beragama.

Kementerian Agama punya ribuan penyuluh yang tersebar di berbagai kecamatan di Indonesia. Namun, kalau ada penyuluh yang radikal, itu juga berbahaya. “Jangan sampai ada penyuluh kita yang radikal. Kita harus terus kuatkan moderasi agama,” tutur Menag.

“Umat Islam adalah mayoritas. Negara ini bisa maju jika umat Islam menunjukkan tanggung jawab tinggi dalam menyelaraskan wawasan kebangsaan dan keagamaan. Peradaban Islam adalah peradaban yang rahmatan lilalamin,” sambungnya.

Sebelumnya, Kakanwil Kemenag Sumbar Hendri melaporkan bahwa di Sumatera Barat terdapat 292 penghulu yang tersebar di 172 kecamatan. Selain itu, ada 324 penyuluh agama Islam PNS (fungsional) dan 1018 penyuluh agama Islam Non PNS.

Saat ini, sudah ada 21 KUA yang direvitalisasi menjadi Balai Nikah dan Manasik Haji melalui skema pembiayaan SBSN. Jumlah ini akan bertambah seiring direvitanya 13 KUA di 11 Kab/Kota se Sumatera Barat. Ikut mendampingi Menag, Kepala Biro Umum Syafrizal dan Sesmen Khairul Huda Basyir. Hadir, jajaran Kanwil Kemenag Sumatera Barat.[asa]

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *