Munculnya Tiga Paslon di Pilpres 2024 Dinilai Tergantung PDIP

INDOPOLITIKA.COM – Peneliti Indikator Politik Indonesia, Bawono Kumoro menilai peluang munculnya tiga pasangan calon di Pilpres 2024 sangat terbuka lebar usai Golkar-PAN dan PPP membentuk Koalisi Bersatu.

“Tentu kemungkinan muncul tiga pasangan calon dalam pemilihan presiden mendatang terbuka,” kata Bawono kepada wartawan, Selasa (17/5/2022).

Bacaan Lainnya

Namun, kata Bawono, jumlah paslon di Pilpres 2024 sangat ditentukan oleh keputusan PDIP. Sebab, PDI-P merupakan pemilik saham terbesar dalam politik.

Bawono berpendapat, partai lain cenderung akan menunggu apakah PDI-P benar akan berkoalisi dengan Partai Gerindra dan mengusung Puan Maharani-Prabowo Subianto seperti kabar yang beredar beberapa waktu belakangan.

Partai lain juga menantikan apakah betul pada akhirnya PDI-P tak mengusung Ganjar Pranowo sebagai capres.

Sebagaimana diketahui, disinyalir terjadi rivalitas internal PDI-P antara Ketua DPP PDI-P Puan Maharani dengan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Sebagai putri Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri, Puan dinilai punya kesempatan besar untuk dicalonkan di pilpres mendatang.

Namun, elektabilitas Puan yang hanya di kisaran 1 persen kalah jauh dari kader PDI-P lainnya, Ganjar Pranowo, yang elektabilitasnya melampaui 20 persen.

Oleh karenanya, menurut Bawono, sikap akhir PDI-P sangat menentukan pergerakan partai lain dalam berkoalisi dan mengusung capres kelak.

“Apabila dua hal itu nanti terjadi, Puan Maharani dan Prabowo Subianto diusung PDI-P dan Gerindra, lalu Ganjar Pranowo tak diusung PDI-P, maka kemungkinan muncul tiga pasangan calon sangat terbuka lebar,” ucap Bawono.

Jika memang pada akhirnya PDI-P berkoalisi dengan Gerindra dan mengusung Puan-Prabowo, maka paslon ini akan menjadi poros pertama.

Poros lainnya yakni partai-partai yang bakal mengusung Ganjar Pranowo. Dengan elektabilitas yang tinggi, sosok Ganjar dinilai bakal diperebutkan.

Poros ketiga, menurut Bawono, akan muncul dari sejumlah partai politik yang mengusung Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai capres. Dalam survei berbagai lembaga, Anies juga memiliki elektabilitas tinggi, bersaing dengan Ganjar dan Prabowo.

Oleh karenanya, Anies yang kini tak punya partai dinilai memiliki modal elektabilitas kuat untuk mencalonkan diri di Pilpres.

“Mungkin saja di sini akan diinisiasi oleh Partai Nasdem, Partai Keadilan Sejahtera, dan juga Partai Demokrat,” pungkas Bawono.[fed]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.