Ngeri! Mayat Hanyut di Sungai Gangga Terus Bertambah, Oposisi: Bukti Kematian Akibat Covid-19 Banyak Tidak Terdata

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Jumlah mayat yang diduga korban Covid-19 yang terdampar di tepian Sungai Gangga, India makin banyak. Seperti dilaporkan BBC, Rabu (12/5/2021), lebih dari 50 mayat telah ditemukan di Gahmar, Uttar Pradesh selama beberapa hari terakhir.

Penduduk setempat telah mengeluhkan tentang bau mayat selama beberapa hari terakhir tetapi pihak berwenang hanya mengambil tindakan setelah mendengar berita tentang mayat yang ditemukan di hilir di negara bagian Bihar pada hari Senin.

Berita Lainnya

Polisi di Gahmar telah menarik mayat keluar dari sungai dengan tongkat. Sekitar 25-30 mayat yang membusuk telah dievakuasi dan dikubur sejak tengah malam.

Media setempat, NDTV melaporkan Hakim Distrik Ghazipur, MP Singh, mengatakan penyelidikan telah diluncurkan untuk mengetahui bagaimana mayat-mayat itu sampai di sana.

“Kami mendapat informasinya, petugas kami hadir di tempat dan penyelidikan sedang dilakukan. Kami berusaha mencari tahu dari mana asalnya,” katanya.

Pada Senin, setidaknya 40 mayat ditarik dari sungai sekitar 55 km ke hilir dari Gahmar. Bagaimana jenazah itu sampai di sana tidak jelas. Tetapi diperkirakan mereka adalah korban Covid-19. Identitas mereka tidak diketahui.

Pada Selasa, seorang jurnalis lokal mengatakan kepada BBC Hindi bahwa banyak mayat telah terdampar di tanggul di desa Gahmar selama beberapa hari.

Tetapi beberapa laporan media mengatakan jumlah mayat bisa mencapai 100. Warga mengatakan kepada AFP bahwa mereka yakin mayat-mayat itu dibuang ke sungai karena lokasi kremasi kewalahan atau karena kerabat tidak mampu membeli kayu untuk pembakaran kayu bakar. “Ini benar-benar mengejutkan kami,” kata Kameshwar Pandey.

Laporan tersebut mengutip pejabat lain yang mengatakan beberapa dari mereka membengkak dan sebagian terbakar dan mungkin berada di sungai selama beberapa hari.

Media lokal melaporkan ada kepanikan di Chausa dan kota-kota tetangga tentang infeksi dari tubuh dan air sungai. “Orang-orang takut tertular COVID. Kami harus menguburkan mayatnya,” kata Narendra Kumar, seorang penduduk desa mengatakan kepada saluran berita NDTV.

Selama akhir pekan, beberapa mayat yang sebagian terbakar terlihat di sungai Yamuna di kota Hamirpur, Uttar Pradesh. Para pemimpin oposisi mengklaim mayat-mayat itu adalah bukti bahwa sejumlah besar kematian akibat virus korona tidak terdaftar.

Gelombang kedua virus menyerang beberapa bagian India, dengan kematian meningkat secara signifikan dalam beberapa pekan terakhir. Sebagian besar krematorium di negara itu kehabisan ruang.

India kini menjadi episentrum pandemi global dan telah mencatat lebih dari 22 juta kasus dan 249.992 kematian. Namun para ahli yakin jumlah korban tewas sebenarnya bisa jauh lebih tinggi. [rif]

Berita Terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *