Pemuda Muhammadiyah Sebut Aksi PA 212 di MK Tidak Relevan

  • Whatsapp

Indopolitika.com, JAKARTA – Ketua PP Pemuda Muhammadiyah, Sunanto menilai aksi yang digagas Persaudaraan Alumni 212 tak relevan jika ingin digelar saat Mahkamah Konstitusi (MK) mengumumkan putusan sengketa Pilpres 2019.

“Saya kira tidak ada relevansinya, tidak boleh melakukan upaya aksi-aksi yang menekan proses yang sudah sangat terbuka,” kata Sunanto saat dihubungi, Senin (24/6).

Baca Juga:

Menurut Sunanto, aksi itu justru memiliki motif untuk menggiring opini. Aksi itu juga menunjukkan disintegrasi kepada kelompok mereka sendiri, mengingat Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno sudah meminta tidak ada unjuk rasa.

“Saya kira itu tidak boleh dilakukan terus-menerus dengan landasan bahwa payung hukum dan gugatan hukum sudah dilakukan dan sidangnya juga sudah sangat terbuka,” kata Sunanto.

Sunanto juga menilai tema halalbilhalal dan menyambut kemenangan Prabowo-Sandi harus dihindari. Sebab, narasi itu bisa memecah belah bangsa dan membuat jarak antarmasyarakat.

“Jadi bukan putusannya yang membuat gap, tapi narasinya yang memang mereka mau membuat gap itu. Nah, itu yang saya kira harus dihindari,” tandas dia. (jp)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *