Politik

Pengamat Sebut Kubu 02 Lebih Banyak Menjual Agama untuk Kepentingan Politik

Jakarta – Pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto – Sandiaga Uno akan menggelar kampanye akbar, Minggu (5/4). Bahkan, ajakan untuk mengikuti kampanye di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta tersebut sudah digaungkan.

Termasuk Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab ikut mengimbau kepada pendukung Prabowo-Sandi agar berbondong-bondong ke SUGBK nanti. Namun patut disayangkan, ajakan Habib Rizieq dibungkus dengan kegiatan agama, seperti salat subuh berjamaah dan lain sebagainya.

Pengamat politik Karyono Wibowo juga menyayangkan, ajakan mengikuti kampanye dikemas dengan kegiatan keagamaan. Padahal, menurutnya, kegiatan di SUGBK jelas-jelas kegiatan politik.

“Mereka memang selalu memakai politik identitas. Padahal, kegiatan agama tidak seharusnya dicampur aduk dengan kegiatan keagamaan,” tutur Karyono, Jumat (5/4).

“Misalnya, salat subuh kan wajib bagi umat Islam. Mengapa harus dicampur dengan kegiatan politik seperti itu,” sambungnya.

Lebih lanjut Karyono mengatakan, capres-cawapres nomor urut 02 sebaiknya tidak menggunakan narasi agama dalam kontestasi Pilpres 2019. Lebih baik, menjual program-program selama 5 tahun ke depan bila terpilih nanti.

“Ya, sangat disayangkan. Kubu 02 mengabaikan politik edukasi buat masyarakat. Mereka lebih banyak menjual agama untuk kepentingan politik,” tandasnya.

Karyono juga menganggap kegiatan politik kubu 02 yang dibungkua dengan agama, berpotensi menimbulkan gesekan di masyarakat. Sebab, isu agama, sara, sangat sensitif. “Makanya, publik harus dapat membedakan, mana kegiatan politik, mana kegiatan agama,” imbaunya.

Cara berpolitik kubu 02 berbanding terbalik dengan kubu 01. Menurut Ketua Dewan Pembina Master C19 Portal KMA, Gus Syauqi Ma’ruf Amin, kubu 01 selalu berusaha menyampaikan program dan gagasan.

“Memang harus dipisahkan, kegiatan keagamaan dengan kegiatan politik. Kalau konteksnya politik, ya kegiatannya bernuansa program kerja,” tuturnya.

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Close
Close