Internasional

Pertama Sejak Tiga Pekan, Rusia Bommbardir Idlib

Pesawat jet tempur Su-30 buatan Rusia. (Foto: AFP)

Beirut: Pesawat jet tempur Rusia membombardir provinsi Idlib, Suriah, Selasa 4 September 2018, untuk kali pertama dalam tiga pekan terakhir. Serangan dilakukan di tengah kekhawatiran pasukan Suriah hendak menyerang habis-habisan Idlib yang saat ini masih dikuasai pemberontak.

"Rusia melanjutkan operasi pengeboman di provinsi Idlib setelah sempat terhenti 22 hari," ucap kepala grup pemantau Syrian Observatory for Human Rights (SOHR), Rami Abdel Rahman.

Rami mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa pengeboman terjadi "satu hari usai sejumlah pemberontak menyerang posisi pasukan pemerintah Suriah di provinsi Latakia, yang berujung pada tewasnya tiga pejuang pro rezim."

Pengeboman Rusia di Idlib mengenai beberapa lokasi yang dikuasai aliansi militan Hayat Tahrir al-Sham, termasuk kota Jisr al-Shughur. Serangan juga mengenai wilayah pemberontak yang didukung Turki di kota Ariha.

SOHR mengaku belum dapat melaporkan apakah ada korban tewas atau luka dari pengeboman tersebut.

Direbut dari pemerintah pada 2015, Idlib dan beberapa area di sekitarnya merupakan benteng terakhir dari sejumlah grup pemberontak dan ekstremis di Suriah.

Militer Suriah telah mengirim banyak bala bantuan ke zona sekitar Idlib dalam sebulan terakhir. Rusia, salah satu sekutu Suriah, juga meningkatkan retorika perangnya terkait Idlib.

Iran yang juga sekutu Suriah mendukung operasi pembersihan di Idlib. Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif menegaskan bahwa Idlib harus segera dibersihkan dari "teroris."

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close