Pilkada Bisa Jadi ‘Bom’ Covid, Masa Kampanye dan Hari Pencoblosan Harus Diantisipasi

  • Whatsapp
Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari

INDOPOLITIKA.COM – Perhelatan pilkada yang membuat kerumunan seperti masa kampanye jika dilakukan dengan tatap muka di 1.042.280 titik (asumsi 100 orang per titik), maka potensi orang tanpa gejala (OTG) yang bergabung dalam masa kampanye 71 hari nanti diperkirakan mencapai 19.803.320 orang.

Hal itu disampaikan oleh Direktur Eksekutif Indo Barometer Muhammad Qodari. Bahkan Qodari memprediksi usai hari pencoblosan, pada Natal dan tahun baru 2021 Indonesia mengalami lonjakan jumlah kasus COVID-19 yang tinggi karena klaster pilkada ini.

Bacaan Lainnya

“Mengapa masa kampanye dan pencoblosan, karena pada saat itulah akan terjadi potensi ledakan bom atom kasus Covid-19 di Indonesia. Intinya adalah, apabila tidak diantisipasi, tidak dilakukan perubahan kebijakan, pada Natal dan tahun baru 2020 yang akan datang Indonesia dalam duka karena jumlah pasiennya akan meledak dan kapasitas rumah sakitnya pasti tidak cukup,” kata Qodari dalam seminar nasional Evaluasi 6 Bulan dan Proyeksi 1 Tahun Penanganan Covid-19 di Indonesia secara daring, Sabtu malam (13/9/2020).

Sementara itu, Qodari mengatakan potensi OTG yang ikut bergabung dan menjadi agen penularan Covid-19 untuk hari pencoblosan 9 Desember 2020 mencapai 15.608.500 orang.

Ia menjelaskan angka 15 juta orang itu muncul jika jumlah orang yang terlibat dalam 306.000 titik kerumunan (tempat pemungutan suara) dengan memakai target partisipasi 77,5 persen oleh Komisi Pemilihan Umum.

Qodari merekomendasikan agar tahapan Pilkada 2020 kembali ditunda, karena waktu yang tersedia tidak cukup untuk melaksanakan syarat-syarat ketat sebagai berikut:

1. Masker telah dibagikan ke seluruh rakyat Indonesia

2. Merevisi UU untuk menghapus semua bentuk kampanye dengan kerumunan (tatap muka), pengaturan jam kedatangan pemilih, dan mengatur jaga jarak di luar TPS oleh aparat penegak hukum

3. KPU melaksanakan simulasi pilkada di 270 wilayah pilkada, mulai dari distribusi surat pemberitahuan pada pemilih, cek jam kedatangan pemilih ke TPS, sampai dengan penghitungan suara.

Sementara itu, mengenai evaluasi 6 bulan penanganan Covid-19 di RI, Qodari menilai dari segi kesehatan RI mengalami kegagalan karena jumlah kasus meningkat dan kurva tidak melandai atau menurun, serta kapasitas tempat tidur kurang. Oleh karena itu, dia merekomendasikan agar ke depan pemerintah memperkuat sektor pertanian, IT, dan kesehatan. [rif]

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *