PilkadaSurvei

Pilkada Sumut, Survei LSI: Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah Unggul dari Djarot-Sihar

Dalam survei, LSI menerapkan pada tanggal 11 sampai 15 April 2018. Survei dilakukan secara tatap muka terhadap 1.000 responden

Lembaga Lingkaran Survei Indonesia (LSI) merilis survei opini publik terbaru untuk Pilkada Sumatera Utara 2018. Dari hasil survei, pasangan Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah unggul dari pasangan Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus.

Peneliti LSI, Ade Mulyana, menjelaskan, dalam simulasi survei, dukungan terhadap Edy Rahmayadi mengungguli Djarot Saiful Hidayat. Mantan Pangkostrad, Edy Rahmayadi mendapat dukungan 37,2%. Sementara itu, mantan Gubernur DKI Jakarta, Djarot Saiful Hidayat hanya mendapat dukungan 24,8%.

“Begitu juga pada simulasi tertutup, Edy Rahmayadi unggul dengan perolehan dukungan sebesar 43,1%. Sedangkan Djarot Saiful Hidayat 33,4%,” jelas Ade, Kamis (26/4).

Sementara itu, simulasi dukungan terhadap calon wakil gubernur Musa Rajekshah alias Ijeck juga mengungguli Sihar Sitorus. Pada pertanyaan terbuka, Musa Rajekshah mendapat dukungan 30,2%. Lalu, Sihar Sitorus mendapat dukungan 24,2%. Untuk simulasi tertutup, Ijeck pun mengungguli Sihar.

“Simulasi tertutup Musa Rajekshah unggul dengan perolehan dukungan sebesar 38,8%. Sementara, Sihar Sitorus mendapat dukungan 30,1%. Bila disimulasikan secara berpasangan, Edy-Ijeck mendapat dukungan 43,3%. Mengungguli pasangan Djarot-Sihar yang mendapat dukungan 33,3%,” tuturnya.

Ada tiga alasan keunggulan Edy-Ijeck sesuai survei LSI. Pertama, unggul di segmen pemilih besar. Kedua, Edy-Ijeck unggul di lebih banyak dapil ketimbang duet Djarot-Sihar. Terakhir, tingkat kesukaan terhadap pasangan Edy-Ijeck lebih tinggi.

Namun, LSI menjelaskan survei ini masih bisa berubah terhadap hasil akhir Pilkada Sumut, akhir Juni 2018. Selain masih ada waktu sekitar dua bulan, dan ada tiga faktor yang dapat memengaruhi hasil survei tersebut.

“Ada beberapa faktor, pertama swing voters yang masih tinggi, politik uang, dan partisipasi pemilih minim,” kata Ade.

Dalam survei, LSI menerapkan pada tanggal 11 sampai 15 April 2018. Survei dilakukan secara tatap muka terhadap 1.000 responden. Responden dipilih dengan menggunakan metode multistage random sampling disertai margin of error survei plus minus 3,1%. (ind)

Tags

Artikel Terkait

Close
Close