Pimpinan MPR: Masih Ada Santri Muda Yang Menganggap Negara Kita Thogut

  • Whatsapp
Wakil Ketua MPR sekaligus Wakil Ketua DPP PKB, Jazilul Fawaid.

INDOPOLITIKA.COM- Wakil Ketua MPR Jazilul Fawaid menegaskan,  kalangan santri mesti memahami bahwa agama dan negara dua sisi tak terpisahkan.

Penegasan tersebut penting, sebab jangan sampai ada penilaian bahwa mempelajari dan mengkaji kenegaraan, seperti Pancasila dan UUD NRI Tahun 1945 tidak ada nilai agamanya, begitupun sebaliknya.

Baca Juga:

Maka dari itulah, menurut Jazilul, penilaian tersebut mesti diubah secara fundamental. Semestinya, yang harus ditanam kuat dalam sanubari para santri  adalah agama memperkuat negara dan negara memperkuat agama.

Pesan itu bahkan tersirat diamanahkan dalam UUD pasal 29 ayat (1) Negara berdasar kepada Ketuhanan Yang Maha Esa.

Bagi Jazilul, pemahaman yang kuat bahwa agama dan negara tak terpisahkan, akan menjadi benteng pertahanan yang sangat kokoh buat para santri dan generasi muda bangsa lainnya, dari pengaruh paham radikalisme yang ingin memisahkan agama dan negara.

“Saya sangat tekankan hal tersebut, sebab saya khawatir dampak pengaruh radikalisme yang merusak. Memang ada sebagian besar santri yang kuat pemahamannya seputar hubungan antara agama dan negara. Itu tidak menjadi masalah. Tapi, masih ada santri dan generasi muda yang kena pengaruh radikalisme yang menganggap negara kita thogut dan harus diperangi,” kata Jazilul di Jakarta, Minggu (8/12/2019).

Untuk itulah, lanjut Jazilul, MPR hadir dengan Sosialisasi Empat Pilar MPR nya, dengan tujuan membuka dan mengingatkan kembali seluruh rakyat Indonesia tentang Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Begitu pentingnya Empat Pilar terutama kepada santri, saya berpikir ingin membentuk satu metode misal membuat kitab kuning tentang Pancasila sehingga bisa dipelajari oleh santri dengan nyaman,” imbuhnya.[sgh]

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *