Sebut Busro Otak Sungsang, LBH Muhammadiyah: Ali Ngabalin Tidak Penting dan Unfaedah

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP) Ali Mochtar Ngabalin sempat melontarkan pernyataan yang menyebut otak sungsang ke tokoh Muhammadiyah, Busyro Muqoddas.

Merespon pernyataan itu, Ketua Bidang Ligitas Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Muhammadiyah, Gufroni, menyebut Ali Ngabalin tidak penting.

Berita Lainnya

“Saya sudah minta arahan ke beliau (Busyro), apakah orang ini perlu disomasi atau tidak. Namun, nampaknya Pak BM (Busyro) tidak terlalu meresponsnya karena mungkin dianggap tidak penting dan unfaedah,” kata Gufroni dalam pesan singkatnya, Jumat (14/5/2021).

Kata Gufroni, selama belum diperintah dari Busyro, maka pihaknya belum bisa menempuh langkah hukum lanjutan terkait pernyataan Ngabalin.

Ngabalin bicara seperti itu karena adanya kritik pedas Busyro mengenai KPK yang mati di era Presiden Jokowi.

Namun, yang terpenting, kata dia, saat ini LBH Muhammadiyah tengah fokus untuk mengadvokasi 75 pegawai KPK yang dinonaktifkan gara- gara tidak lulus tes wawasan kebangsaan (TWK).

Rencananya, menurut Gufroni, pihaknya mau mendatangi kantor Ombudsman RI.

“Dalam waktu dekat ini, LBH PP bersama koalisi masyarakat sipil akan mendatangi kantor ORI untuk konsultasi terkait SK penonaktifkan 75 pegawai tersebut dan langkah hukum lainnya termasuk ke PTUN,” lanjut Gufroni.

Sebelumnya, Lembaga Bantuan Hukum PP Muhammadiyah menyatakan siap mendampingi para pegawai KPK yang dinonaktifkan karena tak lolos TWK. Tahapan TWK merupakan proses pegawai KPK menjadi apatur sipil negara atau ASN.

LBH Muhammadiyah juga siap pasang badan dan menjadi kuasa hukum kepada 75 pegawai antirasuah untuk menempuh langkah hukum lanjutan. Sebab, cara nonaktifkan Novel Baswedan Cs dianggap sebagai cara menyingkirkan pegawai-pegawai KPK yang berintegritas.

“Bahwa LBH PP Muhammadiyah sebagai bagian dari masyarakat sipil merasa berkewajiban melakukan pendampingan hukum atau advokasi terhadap 75 pegawai KPK yang diberhentikan dengan melakukan langkah-langkah hukum salah satunya mengajukan gugatan ke PTUN,” pungkas Gufroni. [rif]

Berita Terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *