Siasati Dampak Pandemi, Gojek PHK 430 Karyawannya

  • Whatsapp

INDOPOLITIKA.COM – Gojek Indonesia melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) terhadap 430 karyawannya. Jumlah tersebut setara dengan 9 persen dari total karyawan Gojek yang mencapai 4.000 orang.

Hal itu menyusul strategi baru manajemen Gojek dalam menghadapi pandemi virus corona alias Covid-19. Sebagian besar karyawan yang kena PHK berasal dari divisi yang terkait dengan GoLife dan GoFood Festival.

Bacaan Lainnya

“Sebanyak 430 karyawan (9 persen dari total karyawan), yang sebagian besar berasal dari divisi yang terkait dengan GoLife dan GoFood Festival, akan meninggalkan Gojek sebagai bagian dari evaluasi terhadap struktur perusahaan secara keseluruhan,” kata Co-CEO Gojek, Kevin Aluwi, dalam siaran persnya, Selasa, (23/6/2020).

Menurut Kevin, itu merupakan satu-satunya keputusan pengurangan karyawan yang Gojek lakukan di tengah situasi pandemi Covid-19. Dia mengatakan karyawan Gojek yang terdampak dengan keputusan tersebut akan mendapat benefit termasuk pesangon di atas standar yang ditetapkan pemerintah.

“Keberlangsungan finansial menjadi perhatian terbesar saat ini. Karyawan yang terdampak akan menerima pesangon (kami menetapkan minimum gaji 4 pekan) ditambah tambahan 4 pekan gaji untuk setiap tahun lamanya bekerja,” ujarnya.

Selanjutnya, Kevin menyampaikan Gojek akan fokus kepada bisnis inti (core business) yang memiliki dampak paling luas kepada masyarakat, yaitu bisnis transportasi, pesan-antar makanan dan uang elektronik sebagai langkah jangka panjang dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Kemudian, layanan yang menunjukkan hasil pertumbuhan yang menjanjikan di tengah pandemi seperti bisnis logistik, yang tumbuh 80 persen sejak awal pandsemi atau layanan belanja kebutuhan sehari-hari (grocery) yang telah naik dua kali lipat. [rif]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *