Pemerintahan

Terima Pengusaha Generasi Kedua, Presiden Jokowi Sampaikan Keyakinan Bisa Atasi Defisit

Presiden Jokowi bertemu dengan pengusaha Generasi Kedua, di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (27/8) siang. (Foto: Rahmat/Humas)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno dan Ketua Kamar Dagang Indonesia (KADIN) Rosan P. Roeslani bertemu dengan sejumlah pengusaha yang merupakan anak dari konglomerat papan atas atau pengusaha generasi kedua, di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (27/8) siang.

Pengusaha yang hadir dalam pertemuan tersebut di antaranya Garibaldi Thohir (Adaro), Anindya N. Bakrie (Bakrie Group), Martin Hartono (PT Djarum), Axton Salim (Salim Group), Michael Soryadjaya (Saratoga Investama Sedaya), Michael Widjaja (Sinar Mas), Richard Halim Kusuma (Agung Sedaya Group), dan John Riady (Lippo Group).

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi menyampaikan, bahwa dalam ekonomi global ketidakpastiannya kini besar. “Kalau dulu orang berbicara takut pada perang dagang China-Amerika, sekarang tambah lagi dengan urusan Turki, dan tidak tahu ada ketidakpastian apalagi yang menyebabkan ekonomi dunia semakin tidak menentu,” ujarnya.

Artinya, lanjut Presiden, internal kita sendiri memang harus diperbaiki. Ia mengemukakan, sekarang ini problem terbesar kita masih ada di defisit transaksi berjalan, current account deficit yang memang  sudah lama sekali tidak diperbaiki.

“Saya kira kita akan fokus ke sana, termasuk terutama juga di neraca perdagangan, dan yang kedua keseimbangan primer,” kata  Presiden seraya menyampaikan keyakinannya, dalam setahun ini pemerintah bisa menyelesaikan.

Diakui Presiden, ternyata banyak hal yang belum dilakukan. Ia menunjuk contoh, misalnya penerapan Biodiesel 20 (B20), kalau bisa dilaksanakan karena harga naik dapat 6 miliar dollar AS, lalu volume naik juga dapat 5 miliar dollar AS. Artinya, dari satu hal itu sudah dapat 11 (miliar).

Hal-hal seperti ini, lanjut Presiden, yang nggak pernah dihitung secara detail. Yang lain juga sama. Ia menunjuk contoh konsentrasi ke pariwisata, nyatanya saya kira akhir tahun ini 17 juta kunjungan wisatawan juga bisa dicapai.

“Wong Thailand bisa 34 (juta) bisa, kenapa kita nggak bisa paling tidak menyamai mereka? Saya kira kita juga mampu,” ucap Presiden.

Namun diakui Presiden, memang harus lebih detail, produknya diperbaiki, kemasannya diperbaiki, dan itu menjadi PR (pekerjaan rumah) kita bersama, baik di Kadin pusat maupun di daerah.

Presiden meyakini, masih banyak sekali peluang-peluang untuk perbaikan-perbaikan. Tetapi intinya, kita ingin tidak melulu konsentrasi pada pertumbuhan ekonomi, tetapi yang lebih penting menurut Presiden, adalah kualitas pertumbuhan ekonomi itu sendiri.

Daftar Pengusaha Yang Hadir

Berikut nama-nama pengusaha Nasional generasi kedua yang hador dalam pertemuan dengan Presiden Jokowi:

1. Rosan P. Roeslani, Ketua Umum Kadin Indoensia
2. Garibaldi Thohir (Adaro)
3. Anindya N. Bakrie (Bakrie Group)
4. Muki Hamami (Trakindo Utama)
5. Martin Hartono  (PT Djarum)
6. Anthony Pradiptya (Plug and play)
7. Axton Salim (Salim Group)
8. Michael Soeryadjaya (Saratoga Investama Sedaya)
9. Michael Widjaja (sinarmas)
10. Budi Susanto (Alfamart)
11. Arini Sarraswati Subianto (Persada Capital Investama)
12 Arif Patrick Rachmat (Triputra Agro Persada)
13 Arif Suherman (Cineplex)
14 Richard Halim Kusuma (Agung Sedayu Group)
15 Pandu Patria Sjahrir (Toba Bara)
16 John Riady (Lippo Group)
17 Alvin Sariaatmadja (Emtek)
18 Anderson tanoto (Royal Golden Eagle)
19 Yaser Raimi Arifin Panigoro (Medco Group)
20. Jonathan Tahir (Mayapada)
21. Ivan Batubara (Ketua Umum Kadin Sumatera Utara)
22. Dayang Donna Farouk (Ketua Umum Kadin Kaltim)
23. Arus Abdul Karim (Ketua Umum Kadin Sulawesi Tengah)
24. Kukrit Suryo Wicaksono (Ketua umum Kadin Jawa Tengah)
25. Gandi Sulistiyanto Soeherman (Sinarmas)
26. Agus Prayoga. (DNA/RAH/ES)

Tags

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close
Close