Teroris Paling Dicari, Abu Muhsin al-Masri Pemimpin Senior al-Qaeda Tewas di Afghanistan

  • Whatsapp
Abu Muhsin al-Masri Pemimpin Senior al-Qaeda

INDOPOLITIKA.COM – Pasukan keamanan Afghanistan dikabarkan telah membunuh Abu Muhsin al-Masri, pemimpin senior al-Qaeda yang berada di daftar teroris paling dicari Biro Investigasi Federal (FBI), menurut dinas intelijen Afghanistan.

Al-Masri, warga Mesir itu diyakini sebagai orang kedua di al-Qaeda, yang tewas dalam operasi khusus di provinsi Ghazni tengah. Bunyi pernyataan Direktorat Keamanan Nasional (NDS) Afghanistan melalui tweetnya pada Sabtu (24/10/2020) malam.

Berita Lainnya

Al-Masri, yang juga dikenal dengan nama Husam Abd-al-Ra’uf, telah didakwa di Amerika Serikat karena telah memberikan dukungan material dan sumber daya kepada organisasi teroris asing, dan konspirasi untuk membunuh warga negara AS. Amerika mengeluarkan surat perintah penangkapannya pada Desember 2018.

Kepala Pusat Penanggulangan Terorisme Nasional AS, Chris Miller, membenarkan kematian al-Masri dalam sebuah pernyataan. Dia mengatakan “pemindahan dari medan perang adalah kemunduran besar bagi organisasi teroris yang secara konsisten mengalami kerugian strategis yang difasilitasi oleh Amerika Serikat dan mitranya,” katanya.

Kehilangan al-Masri bagi Al-Qaidah, lanjut Miller, akan mengurangi efektivitas organisasi teroris itu. Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan kurang dari 200 operasi al-Qaeda tetap di Afghanistan.

Kematian al-Masri diumumkan pada hari yang sama ketika 18 orang tewas dalam pemboman bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di ibukota Afghanistan, Kabul. Sedikitnya 57 orang lainnya terluka dalam serangan di daerah yang menjadi rumah bagi banyak komunitas minoritas Syiah Afghanistan.

Belum ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu dan Taliban membantah adanya kaitan apa pun.

Bulan ini menandai 19 tahun sejak AS menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan para penguasa Taliban, yang menyembunyikan pejuang al-Qaeda yang menyerang Amerika Serikat pada 11 September 2001.

AS secara bertahap menarik pasukannya dari Afghanistan setelah mencapai kesepakatan penting dengan Taliban pada Februari.

Kesepakatan itu diatur agar pasukan asing meninggalkan Afghanistan pada Mei 2021 dengan imbalan jaminan kontraterorisme dari Taliban, yang setuju untuk merundingkan gencatan senjata permanen dan formula pembagian kekuasaan dengan pemerintah Afghanistan.

Proses perdamaian intra-Afghanistan dimulai di ibu kota Qatar, Doha, bulan lalu. Meskipun ada pembicaraan, pertempuran antara Taliban dan pasukan pemerintah Afghanistan telah berkecamuk dalam beberapa pekan terakhir.

Pekan lalu, utusan khusus AS Zalmay Khalilzad mengatakan Taliban telah setuju untuk “mengatur kembali” komitmen mereka di bawah kesepakatan penarikan pasukan dan mengurangi jumlah korban di negara itu. [ind]

Sumber: Aljazeera

Berita terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *