Wabah ‘Belalang’ Ancam Jutaan Rakyat Somalia, Disaat Negara Lain Khawatirkan Corona

  • Whatsapp
Belalang yang mewabah di Somalia. Foto ini diambil 5 Februari 2020 lalu, ketika delegasi kunjungan dari Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) mengamati wabah ini, di gurun dekat Garowe, di wilayah Puntland semi-otonom Somalia. (Foto AP / Ben Curtis)

INDOPOLITIKA.COM – Wabah belalang benar-benar mengancam jutaan rakyat Somalia dalam beberapa waktu belakangan ini. Wabah ini bahkan disebut lebih berbahaya dibanding kasus-kasus lain yang terjadi di sejumlah wilayah Afrika dalam 70 tahun terakhir.

Melansir The Mainichi, wabah belalang muda mengancam lebih dari 10 juta orang di seluruh wilayah yang tengah berjuang ditengah krisis kelaparan parah. Dan belalang ini marak ditemukan di salah satu tempat paling sulit diakses di planet ini.

Bacaan Lainnya

Wabah belalang ini sebagian besar ada di Somalia di Selatan wilayah Puntland, daerah semi-otonom yang dipegang oleh kendali kelompok ekstremis Al-Shabab yang terkait dengan al-Qaida. Wilayah ini sulit dijangkau atau hampir tidak mungkin dilakukan penyemprotan udara, meski cara ini dianggap satu-satunya yang paling efektif membasmi wabah tersebut.

Salah seorang kepala relawan AS, Mark Lowcock mengatakan, Somalia telah mengumumkan wabah itu statusnya menjadi darurat nasional. “Di seluruh wilayah, itu berpotensi menjadi wabah belalang yang paling dahsyat dan akan dikenang di kehidupan kita jika kita tidak mengurangi masalah ini lebih cepat daripada yang kita lakukan saat ini,” katanya.

Ketika seorang polisi bersenjata Somalia berdiri, para ahli pada hari Kamis berjalan melintasi tanah kering yang merangkak dengan belalang muda dan menjelaskan ancaman yang akan datang jika dunia tidak bertindak sekarang.

“Dunia perlu tahu di sinilah semuanya dimulai,” kata Alberto Trillo Barca, juru bicara Organisasi Pangan dan Pertanian AS menambahkan.

“Dalam tiga atau empat minggu ke depan, nimfa ini, seperti yang kita sebut, akan mengembangkan sayap,” sambungnya.

Kemudian, belalang-belalang ini diperkirakan akan berpindah ke negara tetangga Kenya dan Ethiopia, di mana sejumlah pesawat yang menyemprotkan pestisida hanya dapat melakukan banyak hal jika kawanan seperti itu terus berdatangan.

Pakar iklim menunjuk hujan lebat yang luar biasa, dibantu oleh topan kuat di Somalia pada Desember, sebagai faktor utama dalam wabah itu. Belalang-belalang itu terbawa angin kencang dari Semenanjung Arab dan wilayah bagian lainnya. Belalang ini menghancurkan vegetasi segar Somalia.

Perkembangan belalang ini akan semakin mengancam Somalia dan bahkan bisa tumbuh hampir 500 kali lipat banyaknya, jika musim hujan di Bulan Juni mulai turun. “Di cuaca yang kering saja, belum tentu ada solusi efektif,” kata Dominique Burgeon, Direktur Darurat dan Ketahanan FAO.

“Kepadatan belalang sekarang begitu tinggi sehingga kelembaban normal dapat menyebabkan generasi lain. Kita tidak bisa mempercayai Ibu Pertiwi untuk menyelesaikan permasalahan ini,” jelasnya.

Tanpa penyemprotan yang cukup untuk menghentikan gerombolan belalang yang sudah cukup mengkhawatirkan tersebut, bahkan dalam waktu dekat bisa saja berubah menjadi wabah mengerikan. “Dan ketika Anda memiliki wabah, butuh bertahun-tahun untuk mengendalikannya,” katanya.

FAO telah meminta bantuan dunia internasional untuk memberikan dana bantuan senilai US$ 76 juta segera, untuk membantu mengendalikan wabah ini. “Sejauh ini, sudah ada dana terkumpul sebesar US$ 19 juta,” jelas Burgeon.

“Tantangan terbesar adalah skala pengembangbiakan, seperti yang dapat Anda lihat di sekitar kita,” kata Barca. Belalang-belalang ini, katanya, akan bermigrasi ke Somalia selatan dan bagian-bagian Kenya dan Ethiopia sama seperti tanaman yang tumbuh di sana.

“Jika pada saat itu ada sejumlah besar belalang di sekitarnya, itu akan berdampak buruk pada tanaman,” kata Burgeon.

Masih menurut Burgeon, negara-negara Afrika Timur lainnya termasuk Sudan Selatan, Eritrea dan Djibouti juga berisiko terhadap wabah ini. Jutaan orang di beberapa tempat di negara tersebut menghadapi kelaparan setelah perang saudara atau tantangan yang lebih umum seperti kemiskinan.

“Mereka yang memerangi wabah belalang mungkin mencoba untuk bernegosiasi dengan pejuang ekstremis Somalia agar memungkinkan penyemprotan di daerah pedesaan di mana mereka aktif,” tandas Burgeon.

Sementara itu, Martin Owor, Komisaris Negara yang bertanggung jawab atas kesiapsiagaan bencana mengatakan, belalang mulai muncul hari Minggu di Uganda dan mencapai sebuah desa dekat perbatasan Kenya. Gerombolan belalang ini terlihat di distrik Amudat.

“Dan perdana menteri diperkirakan akan memimpin pertemuan darurat segera, tentang wabah belalang besar pertama Uganda sejak 1960-an,” kata Owor.

Di sini di pedesaan Somalia, di mana sekitar 50% orang bergantung pada hewan untuk mata pencaharian mereka, belalang memakan padang rumput. Hewan-hewan melemah, susunya berkurang dan anak-anak kecil, yang bergantung pada susu untuk bertahan hidup, menderita kekurangan gizi yang meroket, kata para ahli.[asa]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *