Wakil Ketua DPD: Pemerintah Sebaiknya Segera Bentuk Crisis Centre Covid-19

  • Whatsapp
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Sultan B. Najamudin. Foto: Dok/DPD RI.

INDOPOLITIKA.COM – Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Sultan B. Najamudin menilai, penjelasan langsung dari Presiden Joko Widodo perihal sudah ada dua Warga Negara Indonesia (WNI) positif terinfeksi virus corona (Covid-19) merupakan bukti pemerintah menyikapi serius wabah ini.

“Kita saksikan, Presiden langsung memberikan keterangan tentang ada dua WNI terinfeksi virus corona. Ini sesungguhnya bukti bahwa Presiden yang juga Kepala Pemerintahan serius menyikapinya,” kata, Sultan di Jakarta, Kamis (5/3/2020).

Berita Lainnya

Menurut Senator asal Provinsi Bengkulu itu, keseriusan Presiden Jokowi menyikapi penyebaran virus corona ini harus diikuti oleh semua instansi terkait untuk bersinergi dan melepaskan ego sektoral di antara pihak-pihak terkait.

“Saran saya ke pemerintah, sebaiknya segera bentuk crisis centre Covid-19. Kumpulkan para ahli yang tersebar di banyak kementerian atau lembaga di dalam satu wadah yang secara khusus menanggulangi wabah virus corona ini sehingga apa pun perkembangan dari waktu ke waktu terkait penyebaran virus corona ada institusi khusus menanganinya sebagai simbol bahwa Negara hadir melindungi warganya,” paparnya.

Diingatkannya, crisis centre dimaksud sudah sangat dibutuhkan karena dalam kenyataannya terlalu banyak informasi yang tersebar mengenai korban virus corona tapi sangat diragukan akurasinya sehingga memicu ketakutan bagi masyarakat. “Sejenis hoaks begitulah. Tapi itu sangat menakutkan masyarakat,” ujar Sultan.

Selain itu, Sultan mengapresiasi sejumlah kepala daerah yang berinisiatif mendirikan crisis centre untuk meminimalisir dampak virus corona. Agar semua aktifitas tersebut terkoordinasi dan efektif, Sultan berharap agar pemerintah pusat segera mengintegrasikan  penanganan wabah virus corona secara terpusat agar terkoordinasi, terpadu, dan terintegrasi. “Sekali lagi, crisis centre ini penting untuk menjamin kehadiran negara dalam penanggulangan penyebaran virus corona selama 24 jam,” pungkasnya.[asa]

 

Berita Terkait


INDOPOLITIKA TV

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *